SELAMAT DATANG TO MY
Rumah karya moh. ghufron cholid, anda bisa bertamasya sambil membaca semua karya dan bisa mengomentarinya dengan penuh perenungan dan berdasar selera masing-masing. Jangan lupa ngisi data kehadiran.Ok!

Rabu, 30 Maret 2011

BELAJAR PUISI JEPANG

PENGENALAN KEPADA HAIKU

Pengenalan

Haiku mulai muncul dalam kesusasteraan Jepun dalam tahun 1662. Seorang pakar haiku yang terkemuka pada masa itu ialah Matsuo Basho (1644-1694) yang mula menulis haikunya ketika berumur 18 tahun. Usaha untuk memperkenalkan haiku di luar Jepun telah dimulai pada awal abad ke-20. Dalam tahun 1905, sebuah antologi haiku dalam bahasa Perancis telah terbit. Dalam pada itu, haiku terus berkembang ke negera-negera Eropah yang lain, dan akhirnya ke Amerika Syarikat, Brazil dan tempat-tempat lain di negeri-negeri Amerika Latin. Menurut suatu laporan, pertandingan haiku telah berlangsung di Perancis seawal-awalnya pada tahun 1924, yang telah menarik 1000 orang peserta.

Haiku mulai terkenal selepas berakhirnya Perang Dunia Ke-2, khasnya di kalangan orang-orang Amerika. Sementara orang-orang Kanada juga menunjukkan minat yang mendalam terhadap haiku. Dalam bulan Januari 1992 dianggarkan sekurang-kurangnya lebih 100,000 orang dari 40 buah negara di seluruh dunia sudahpun menulis haiku dalam bahasa tempatan. Banyak persatuan haiku telah ditubuhkan. Antara yang terbesar ialah Persatuan-persatuan haiku kebangsaan Kanada, Amerika Syarikat, Colombia, Britain, Jerman, Netherland, Belgium, Italy, dan Romania.

Di Jepun sahaja terdapat lebih daripada 1268 jenis majalah haiku pada hari ini.

Apakah Haiku

Haiku ialah sajak pendek yang terdiri daripada 17 suku kata dalam patrun 5/7/5.
5 suku kata pada baris pertama
7 suku kata pada baris kedua
5 suku kata pada bari ketiga.

Memandangkan hanya boleh dikarang dengan jumlah perkataan yang terbatas, maka selain daripada patrun 5/7/5, terdapat juga patrun 5/5/5, 5/6/5, 5/7/4, 5/8/5. Malahan terdapat juga haiku yang patrun yang tidak seragam khususnya apabila ditulis dalam bahasa asing (selain bahasa Jepun).

Bentuk Rangkap
Haiku dalam bahasa Jepun pada asalnya ditulis sebaris tetapi apabila diterjemah atau ditulis dalam bahasa asing, termasuk bahasa Melayu, mengandungi tiga baris. Ia diterjemahkan atau ditulis sedemikian supaya dapat disusun dalam bentuk rangkap. Sebagai contohnya, haiku Basho mengenai musim bunga:
"Furu ike ya kawazu tobikomu mizu no oto"

Terjemahan Inggeris -

An old pond
a frog jumps in
the sound of water

Terjemahan Bahasa Malaysia -

Kolam nan tua
kodok terjun ke dalam
percikan air

Contoh lain, Nakamura Yutara, salah seorang penyair haiku menterjemahkan "Wochi-kochi ni taki no oto kiku wakaba kana" yang ditulis oleh Yosa Buson diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris menjadi -

Terjemahan Inggeris -

rom hither and yon
the sounds of a waterfall
bounce off young leaves

Terjemahan Bahasa Malaysia -

Di sana sini
bunyi air terjun, terdengar
dari dedaunan muda

Konvensi Haiku Dalam Bahasa Asing (Selain Jepun)

Disiplin berikut telah disarankan kepada penyair-penyair luar, jika hendak menulis haiku dalam bahasa masing-masing, iaitu:

a. Penggunaan baris - tiga baris
b. Suku kata - tidak perlu betul-betul terhad kepada 17 sukukata
(ertinya boleh saja kurang atau lebih sedikit)
c. Patrun - tidak perlu terpaksa menggunakan 5/7/5
(supaya bentuk moden atau gaya bebas boleh lahir)
d. Tanda musim (Kigoatau Kidai) - boleh atau boleh juga tidak.

(Hampir setengah dari semua haiku Jepun menyertakan kigo (perkataan bermusim) yang merujuk kepada keindahan alam, tumbuh-tumbuhan, cuaca dan alam sekitar).

Haiku Dalam Bahasa Malaysia

Haiku dalam bahasa Malaysia, bolehlah dikarang berpandukan kepada disiplin-disiplin yang telah diterangkan tadi, iaitu yang berasaskan kepada
penggunaan baris, suku kata, patrun, dan juga tanda musim. Di bawah ini disertakan beberapa contoh haiku:

Wangi Cempaka

Bunga cempaka
Bertaburan di bumi
Masih wangi.
(Oleh: ?)

Harum Chempaka

Harum Chempaka
Penghias Rindu Bonda
Luhur mulia.
(Oleh Tahrizi)

Haiku

Apakah Haiku?
Bonsai intelektual
Hablur cermin dunia
(Oleh Mohd. Affandi Hassan)

Bayu Hati

Bayu hatiku
Seganas ombak laut
Tak jemu ke pantai
(Oleh Tahrizi)

Bas Klang

Kejauhan diri
tanpa berjalan kaki
bas klang ku cari
(Oleh Tahrizi)

Demikianlah apa ada pada serangkap haiku. Yang panjang berjela-jela tidak berlaku pada haiku yang pendek tapi padat.

Apa ada pada serangkap haiku, hanya jauhari saja yang kenal manikamnya.
Selain daripada serangkap, haiku juga boleh ditulis berangkap, menjadikan ia sebuah sajak pendek yang lengkap:

Zikir Di Subuh Hari (i)

Kerdipan bintang
Simbahan cahya bulan
Berseri alam
Seruling bambu
Sayup berlagu syahdu
Menghimpun rindu
Lotus di kolam
Menari mempersona
Menyambut mimpi

Zikir Di Subuh Hari (ii)

Sepoi semilir
Berbisik di dedaun
Membelai mesra
Aku di sini
Berteman bulan bintang
Disapa bayu
Aku di sini
Sujud Syukur pada mu
Rabbul Izzati
(Kedua-dua haiku di atas adalah Dari Laman Kasturi)

Salam buat kast

Senja nan merah
melabuhkan langsirnya
dibibir magrib
camar yang pulang
menyongsong angin utara
kabus berdebu
di pinggir waktu
azam magrib bergema
menyambut malam
pagi yang subuh
terasing di bumi Mu
dalam rusuhan
meninggal keluh
di hujung kerinduan
menguncup sepi
duhai ilahi
kembalikan ruh ini
asal jadi ku.
Oleh: Muhammad74

Embun

Gulita maya
Dalam naungan subuh
Embun menitis
Satu persatu
Layu yang kini mekar
Nikmatmu embun
Oleh: kasturi

Perkembangan Haiku di Malaysia

Catatan menunjukkan haiku telah ditulis di Malaysia semenjak 1980-an lagi. Haiku Puan Azah Aziz banyak disiarkan dalam akhbar Berita Minggu pada masa tersebutr. Pertandingan menulis haiku bagi kanak-kanak sekolah telah mula dianjurkan oleh Japan Airlines (JAL) semenjak 1995. Sebuah buku kumpulan haiku dalam bahasa Melayu berjudul Cendera Kirana telah diterbitkan pada tahun 1994. Selain daripada itu, terdapat banyak penulis haiku yang berkarya melalui Internet.

Ciri-Ciri Haiku Yang Baik

Pada kebiasaannya, haiku menceritakan mengenai keindahan alam sekitar dan juga musim. Penulisan haiku juga biasanya disertakan dengan lakaran mudah sebagai iringan kepada kata-kata indah. Saya masih berpegang kepada struktur 5-7-5 adalah semestinya menjadi ciri kepada sebuah haiku yang baik.
Berikut ialah haiku karya Basho yang diterjemahkan oleh dua penyair barat, Blyth dan Beilenson:

Blyth:
Moonlight slants through
The vast bamboo grove:
A cuckoo cries
Ah, summer grasses!
All that remains
Of the warriors dreams.
Along this road
Goes no one;
This autumn evening.

Beilenson:
Moonlight slanting
through all this long bamboo grove
and nightingale song.
Here where a thousand
captains swore grand conquest
Tall grasses their monument.
By lonely roads
this lonely poet marches
into autumn dusk

Terjemahan Blyth dikatakan lebih menarik daripada terjemahan Beleinson namun Blyth tidak dapat mengekalkan format asal haiku 5-7-5.

Berikut adalah dua haiku dari dua pemenang Pertandingan Menulis Haiku Kanak-Kanak:

Bunga berkembang
Unggas terbang nan bebas
Damainya hati

Flowers are blooming
Insects are flying freely
My heart feels peaceful
(Oleh Aida Izzati Zainal Abidin, 7 tahun)

Luas terbentang
Hamparan nan menguning
Sawah padiku

Spread out far and wide
The harvest turning yellow
In my paddy field
(Oleh Selena Tee Hui Mingage, 11 Tahun)

Rujukan
Terdapat banyak bahan rujukan untuk menulis haiku, khususnya daripada laman web. Cara paling mudah ialah dengan memasukkan “haiku” dalam mana-mana enjin pencari.

Contoh-contoh Haiku dalam bahasa Melayu yang dipetik dari laman Web -

Kasturi:

Mentari rembang
Beburung terbang pulang
Aku pun jua

Sue_marie:

Teriring azan
Teja di kaki langit
Sujud pada Mu

Aku di sini
Dalam denyut zikirku
Hanya Kau SATU

Jebat99:

dalam bayangmu
ada senyum terukir
sendu bersuara

dalam jeling mu
ada rindu membara
dikamar hati

senja nan merah
melabuhkan langsirnya
dibibir magrib

camar yang pulang
menyongsong angin utara
kabus berdebu

di pinggir waktu
azam magrib bergema
menyambut malam

bangunlah angin
tiupkan gema rasa
dihujung atma

bangunlah sepi
hembuskan sesak hati
di kamar usang

bangunlah kasih
belaikan jiwa ini
dengan mistik mu

bangunlah diri
sebelum mati datang
di sisi rabb Nya

raymee:

di senja merah
dan para tamu datang
dibirai waktu

beduk berbunyi
memanggil para tamu
dan jalan pulang

dipersada senja
bertafakur sejenak
mengisi waktu

Gerimis Malam

Gerimis malam
Meliuk dedaun
Rembes beralun

Gerimis Malam
Melihat dalam kelam
Daun yang gugur

jebat99:

Titis
Air di kolam
Menari karp berpasang
Memercik basah
Bayu mengusap
Bening teriak air
Sepi menghuni
Hati nan kontang
Telah berkurun hujan
Penuhkan kolam
Basahlah hati
Tika terpercik air
Biar setitik

Lalang
Teja menghimpun
Di kaki langit kelabu
Bersepoi angin
Di padang sana
Lalang menari asyik
Bebunga terbang
Hinggap di merata
Ngarai atau pun limbah
Di mana saja
Aku tak mahu
Hidup yang sebegitu
Umpama lalang

Penafian:

Bahan-bahan untuk tulisan ini diperolehi dari pelbagai sumber, khususnya dari laman web yang kadangkala tidak jelas penulis atau sumber asalnya untuk dicatatkan penghargaan.

-MBA 2 Jun 2003; kemaskini 4 Jun 2003.

TIPS MENULIS HAIKU

1. 17 suku kata dalam 1 baris.
2. 17 suku kata dalam 3 baris.
3. 17 suku kata dalam 3 baris dibahagi kepada 5-7-5
4. 17 suku kata ditulis menegak (kiri, kanan atau tengah)
5. Kurang dari 17 suku kata ditulis dalam 3 baris, pendek-panjang-pendek
6. Kurang dari 17 suku kata ditulis menegak 3 baris, pendek-panjang-pendek
7. Tulis apa yang boleh dinyatakan dalam satu nafas.
8. Gunakan perkataan musim (kigo) atau merujuk kepada musim.
9. Gunakan untaian sajak di akhir baris pertama atau kedua, tapi bukan kedua-duanya.
10. Jangan sekali-kali menjadikan semua 3 baris untuk menyempurnakan atau menjadikannya ayat.

Nota: tips ini dikutip dari bahan-bahan di internet. Kadang-kadang diri sendiri juga tidak faham apa yang dimaksudkan, namun bolehlah bertanya, moga-moga kita sama-sama boleh belajar daripadanya. – damahuM:

11. Adakan dua imej yang berbandingan apabila menerangkan imej ketiga. Contoh: Dalam berehat/ Mencuci tungku hitam/ Ku basuh tangan.
12. Adakan dua imej yang berkaitan apabila menerangkan imej ketiga. Contoh: Suram cahaya/Tika bulan gerhana /Cantik wajahmu.
13. Adakan dua imej yang bertentangan apabila menerangkan imej ketiga. Contoh: dua biji tungku/tiada ruang bersentuhan/api kian marak
14. Hadkan penggunaan kata nama atau jenama khas.
15. Gunakan ganti nama dalam huruf kecil. Contoh: saya ialah…
16. Gunakan ayat yang berkaitan dalam kedua-dua rangkai kata.
17. Gunakan pecahan-pecahan ayat.
18. Jadikan baris terakhir sebagai kemuncak haiku anda.
19. Cari ayat paling menarik/menawan di baris pertama.
20. Tulis perkara biasa dalam cara biasa menggunakan bahasa biasa.
21. Gunakan hanya imej yang nyata, bukan abstrak. Ch. Lampu adalah nyata, terang cahayanya adalah abstrak.
22. Cipta ungkapan berlirik untuk imej.
23. Cuba adakan makna berganda. Sekali baca ia hanya imej mudah, yang tersirat adalah falsafah/pelajaran dalam kehidupan.
24. Gunakan imej yang membangkitkan kesederhanaan atau kepapaan yang sederhana. (sabi)
25. Gunakan imej yang membangkitkan elegen klasik yang tersendiri (shubumi)
26. Gunakan imej yang membangkitkan nostalgia romantik/tempat cantik (wabi)
27. Gunakan imej yang membangkitkan misteri bersendirian (Yugen)
28. Gunakan paradoks.
29. Tulis sesuatu yang mustahil dalam keadaan biasa.
30. Gunakan imej yang mulia (bukan perang, seks, atau jenayah).
31. Ceritakan seadanya perkara sebenar di sekeliling kita.
32. Gunakan hanya imej daripada alam sekitar (bukan perasaan manusia sahaja)
33. Campurkan alam sekitar dan perasaan manusia dengan cara menghubungkan perasaan manusia tyerhadap alam sekitar.
34. Elakkan merujuk kepada diri sendiri dalam haiku. (aku dsb)
35. Diri sendiri boleh dirujuk secara tidak langsung seperti “orang tua ini” atau “mamat itu”.

HAIKU, SENYRU, dan RENSAKU

HAIKU

Haiku ialah puisi Jepun yang terdiri daripada 17 suku kata dan biasanya ditulis 3 baris dalam bentuk 5-7-5 sukukata. Haiku tradisional menceritakan tentang musim dan alam sekitar. Haiku moden telah ditulis dalam pelbagai bahasa dan masih menggunakan patrun 5-7-5. Sungguhpun haiku ditulis dalam 3 baris, perlu diingat yang haiku mempunyai 2 bahagian memancarkan sedikit kaitan dan menambah makna kepada bahagian yang lain. Bahagian kedua haiku biasanya ialah pada baris terakhirnya. Namun begitu, garis pemisah antara bahagian pertama dengan kedua tidak begitu jelas dan tidak terhad kepada akhir baris kedua.

Haiku moden telah ditulis melampaui sempadan musim dan alam sekitar dan menceritakan tentang hubungan kita dalam dunia moden.
Sepertimana pantun yang boleh dikelaskan kepada pantun kanak-kanak, pantun nasihat, pantun jenaka dan sebagainya, haiku juga boleh dikelaskan begitu.

SENYRU

Senyru ialah haiku yang ditulis dalam pelbagai subjek. Ia tidak lagi tertakluk kepada musim dan alam sekitar. Senyru biasanya mendedahkan tentang hubungan manusia seperti cinta, perasaan, humour, dan sebagainya.

RENSAKU

Rensaku ialah satu siri haiku yang ditulis bertujuan untuk dibaca atau dinikmati sebagai sebuah puisi. Haiku-haiku ini hendaklah ditulis dengan tema yang sama.
Penutup: Kesemua haiku, senyru, dan rensaku ditulis dalam 5-7-5 suku kata.

TANKA

TANKA: Puisi Jepun tertua. Mempunyai 5 baris, dengan 5-7-5-7-7 suku kata. Baris kadangkala dikenali dengan pendek-panjang-pendek-panjang-panjang. Jika anda kenal haiku (5-7-5), anda sudah kenali setengah dari tanka. Tidak seperti haiku, tanka menggalakkan ...perasaan dan emosi...

Perbezaan Antara Tanka (T) Dengan Haiku (H)
1. Tujuan.
T: Keindahan
H: Seadanya

2. Panjang
T: 31 suku kata
H: 17 suku kata

3. Sifat
T:Feminin H: maskulin
T:Berlirik H: sepotong/sepatah-sepatah

4. Latar belakang sosial
T:Atasan H: pedagang/bawahan
T:kesusasteraan H: sebutan harian/mainan

5. Teknik
T: Untuk menikmati keindahan/kecantikan
H:Untuk buka hati/perasaan

T:berkias maksud
H:langsung dan cepat

T:beremosi
H:Tanpa emosi

T: Guna imaginasi
H: deria dengan baris konkrit

T:Ditulis berdasarkan suatu tema
H:berdasarkan satu pengalaman

T: 5 baris
H: 3 baris

T:Boleh/untuk dilagukan
H:cakap/deklamasi

6. Bahasa
T:Bahasa tradisional terhad
H:bahasa biasa

T:Perbendaharaan kata yg. diterima umum (kamus dll.)
H:Bahasa biasa/pasar

T:elegen
H:idea luar biasa

7. Kaedah
T: Refleksi, renungan, tafsiran
H: seadanya



• Nota & Forum > ASAS HAIKU disumbangkan pada Rabu, 27 Jun 2007 10:41:10 PM • Kali terakhir diubah pada Khamis, 28 Jun 2007 3:27:03 PM oleh Rudy_bluehikari
Sumber http://esastera.com/komuniti/forum.asp?c=1&ID=178

Jumat, 25 Maret 2011

ANTOLOGI PUISI INDONESIA DI MATA PENYAIR


KATA PENGANTAR

Alhamdulillah segala puji bagi Allah yang telah menciptakan segala makhluk dengan bentuk yang sempurna. Yang telah memberikan karunia kepada kita sehingga ANTOLOGI PUISI INDONESIA DI MATA PENYAIR bisa kita nikmati bersama kehadirannya.
Antologi Puisi ini digarap mulai bulan Juli hingga Januari 2011, agar menghasilkan karya yang berkualitas. Menghasilkan pandangan tentang Indonesia dari segala aspek.
Membaca ANTOLOGI PUISI INDONESIA DI MATA PENYAIR, kita sebagai anak bangsa Indonesia bisa mengetahui wajah Indonesia dalam puisi di Mata Penyair.
Julukan penyair pada hakekatnya sudah bisa disandang oleh seseorang setelah menulis puisi, dalam arti yang sangat sempit. Sedangkan penyair dalam arti yang sangat luas, apabila karya puisi yang telah ditulis diakui oleh khalayak ramai. Oleh karena itu, layak tidaknya sebuah karya biarlah pembaca yang menilai.
Nilai yang dimaksudkan di sini adalah nilai dalam pandangan manusia sedangkan nilai dalam pandangan Tuhan, kembali pada niat manusia dalam melakukan segala sesuatu.
Tak ada gading yang tak retak. Begitupun dengan ANTOLOGI PUISI INDONESIA DI MATA PENYAIR sebab ini hanyalah karya kami selaku manusia, yang takkan pernah bermakna tanpa karuniaNya. Oleh karena itu, segala hal menyangkut isi tulisan ini, bisa ditanyakan langsung kepada penyairnya, atau bisa juga ditanyakan langsung kepada saya (selaku ketua penyelenggara).
Apabila dalam ANTOLOGI PUISI INDONESIA DI MATA PENYAIR ada isi yang kurang berkenan, semua timbul dari kecintaan para penyairnya terhadap Indonesia. Rasa cinta inilah yang menimbulkan puisi-puisi di dalamnya lahir. Puisi-puisi yang menyuarakan nurani penyairnya.
Ada juga karya penyair Malaysia dan ada pula karya anak bangsa yang telah merantau ke Taiwan. Aku perantau,/Melelang pedih yang menyala/Demi harapan dan cita-cita (bait terakhir PADA TANAH RANTAU) ditulis oleh Zahra Zhou. Puisi ilustrasi yang menggambarkan keadaan bangsa di tanah rantau.
Terimakasih atas segala partisipasi para penyair atau yang tak mau disebut penyair dalam membantu menyukseskan ANTOLOGI PUISI INDONESIA DI MATA PENYAIR, walau setelah berusaha berulangkali mengirimkan naskah selalu dikembalikan dan diadakan pembenahan, semoga Allah yang membalas segala kebaikan seluruh sahabat.

Al-Amien Prenduan, 17 Januari 2011

Muna Yuki Sastradirja
AKU TULIS UNTUK KAMU

Merapi tetap merendah ditengah pulau Jawa.
Diantara hiruk pikuk kepadatan manusia.
Rumor hujan meteor menyajak kerentaan semesta.
Tak kentara namun terasa dalam kidung nalar.
Seukuran hati berserenade jiwa.

Krakatau tetap tenang tak galau.
Ditengah laut ujung barat pulau Jawa.
Seakan tak ingin terusik dari kebisingan racau.
Dalam senyawa stigma politik.
Alam membuat tempat perenungan.
Untuk mengumandangkan kearifan semesta.

Bumi yang tua tampak bungkuk.
Menahan beban manusia.
Menopang rumusan limbah dan polusi.
Tetap bijak menerima mayat untuk dikuburkan.
Meskipun kotoran terserak ditanah.
Walaupun lumpur sampah setia mengalir.

Langit menyenja biru dongker.
Awan merenta putih kecoklatan.
Matahari sebegitu menyengat isi kedalaman diri.
Rembulan meraut kegamangan malam.
Untaian tautan hidup bergeser jarak keyakinan.
Antara batasan ada dan tiada ada.
Manusia berusaha mengekalkan wujud impian.
Antara dimensi hamba dan Tuhan.
Manusia menjadi pembatah yang nyata.

Terang berarak menuju gelap.
Keresahan sudah terbiasa berada dalam hati.
Kegelisahan sudah melarut setiap jarak pandang.
Manusia lahir.
Manusia hidup.
Manusia mati.
Fase-fase kisi-kisi nafas.
Mencerna kesaksian perjalanan indera.
Dari masa ke masa.

-------------------------
Jakarta, 05 Mei 2010


Syarif Hidayatullah
TENTANG MADURA YANG KUTINGGALKAN

Setiap angin jadi bisik
Membawaku pada ribuan risik
Saat gerimis dan kumulai berlari-lari
Di antara jari-jari kemarau
Yang kukunya terkelupas jadi pepadi

Di segala pematang
Kuhirup kerinduan
Kuhirup harapan
Pada nafas-nafas yang cerutu
Pada segenap tangis yang terkubur
Di nisan-nisan bebatu

Perempuan yang mengelok pada lukisan hujan
bebukit gersang tiba-tiba hilang
di antara nafas tembakau yang perawan

Jalan-jalan kecil
Seperti pipi lesung ibuku
Mengalirkan air perlahan
Menelan jejak-jejakku
Mirip perpisahan
Yang ditunjukkan Tuhan
Di mimpiku yang masih kanak

Dan kini kian nyata
Saat hujan menghantarkanku ke bilik-bilik waktu
Dan menjauhkanku pada drama hujan yang kurindu itu

Sebagian petaka melahirkan air mata
Sedang perpisahan itu bagian dari air mata
Dan ini kuanggap sebagai petaka

Zahra Zhou
PADA TANAH RANTAU
: gadis buruh migran

Tahun beku di tanganku
Tak mampu mengeluh walau telah kuperas langit
Hingga bintang-bintang hanyalah sinarMu

Najis-najis mengental seluas sajadah
Doa doa teronggok di jalanan:
Rindu menyayat air mata ibu

Aku perantau,
Melelang pedih yang menyala
Demi harapan dan cita-cita

Jubei, januari 2011


Isbedy Stiawan Zs
PANTAI KUTA

Mungkin kau akan tenggelam dan hanyut
Ombak yang deras ini akan memagut

Menghitung hari-hari
Dengan jemari legam
Sebelum selancar melarung
Ke laut paling ulung
Kecuplah pasir-pasir pantai
Tubuh-tubuh yang telentang
Mabuk yang tak kepalang
Masuk ke dalam ingatan

Entah pada hitungan ke berapa
Kau akan kembali ke tepi pantai

Atau tenggelam di dalam gulungan pasir
Yang tiba-tiba meledak
Lantakkan seluruh kota-surga
Yang diimpikan dunia

Dan ledakan itu
Akan sampai ke tubuhmu
Dan aku tak bisa pulang

Kuta 1998/2002. lampung 2002

Acep Zamzam Noor
CIPASUNG

Di lengkung alis matamu sawah-sawah menguning
Seperti rambutku padi-padi semakin merundukkan diri
Dengan ketam kupanen terus kesabaran hatimu
Cangkulku iman dan sajadahku lumpur yang kental
Langit yang menguji ibadahku meneteskan cahaya redup
Dan surauku terbakar kesunyian yang dinyalakan rindu

Aku semakin mendekat pada kepunahan yang disimpan bumi
Pada lahan-lahan kepedihan masih kutanam bijian hari
Segala tumbuhan dan pohonan membuahkan pahala segar
Bagi pagar-pagar bambu yang dibangun keimananku
Mendekatlah padaku dan dengarkan kasidah ikan-ikan
Kini hatiku kolam yang menyimpan kemurnianmu

Hari esok adalah perjalananku sebagai petani
Membuka ladang-ladang amal dalam belantara yang pekat
Pahamilah jalan ketiadaan yang semakin ada ini
Dunia telah lama kutimbang dan berulang kuhancurkan
Tanpa ketam masih ingin kupanen kesabaranmu yang lain
Atas sajadah lumpur aku tersungkur dan terkubur




Sufi Akbar
KADO

Di pagi hari yang mengigil, berkabut selimut kedinginan
Menginjak kakiku di tanah penuh luka
Buta mataku akibat dokter salah praktek
Protespun kalah akses dan upeti
Hingga telingaku seperti radar deteksi
Suara menajam

Tajamnya suara pagi hanya tangisan
Ibu tercekik hutang rentenir
Dan Ayah bagi mereka adalah sapi perahan
Diperas keringatnya membangun bangunan asing

Teringat kata ayah “aku terasing disani nak ! “
Melihat mereka mengipas kertas dolar hasil panen dari bumi pertiwi
Sedang bapak kipasan sisa koran kumal

Kami berkumpul
Aku, ayah, ibu, paman, dan adikku
Yang kebetulan lahir bulan agustus
Ingin belikan kado, Hanya saja
Ibu lahir sesuai hari kemerdekaan, tetapi layu
Akibat kantong dompet berlumut
Menunggu uluran bantuan kaum berdasi

Tibatiba paman berijasah sarjana
Dari perguruan kelewat tinggi
Hingga salah sistem
Dengan muka cemberut berkata “lihatlah orang pandai tapi ternyata bodoh”
Ayah bertanya heran karena tidak berpendidikan
: “Dimana bodohnya ? ”
Paman menjawab keras hati menjerit
: “Kita ternyata dianggap angka tanpa ekspresi,
Hingga menambah kerumitan”
Ayah menjawab dengan pasrah
: ”Sudahlah kita hanya orang kerdil yang dikerdilkan !”

Ternyata ayah pindah profesi jadi petani
Keluar dari pintu tanpa cahaya
Hanya pacul dan caping yang digunakannya,
Beralasan

Dari pada membangun bangunan asing untuk orang asing
Lebih baik memacul tanah sendiri, dan
Menunggu musim panen

Sedang aku bermimpi
Kapan aku bisa belikan ibu mesin jahit
Berharap tangan halusnya
Menjahitkan seragam merah putih
:untuk adikku
Dan menjahit bendera merah putih
Agar kampung kami dipenuhi warna merah putih

Kini ibu terkapar
Digerogoti kanker yang menjalar
Di meja kayu yang terus melapuk

Jangan kuatir, Ibu
Aku akan keluar dari pintu
Tanpa cahaya untuk merasakan kehangatan cahaya
Berjuang
Walau buta!


Ahmad Khamal Abdullah
KASYAF DANAU

Kupinjami matamu untuk menatap sisisegi rohaniahku. Menatap puingbudi, puing kasih yang tersimpang entah ke mana, menatap zarah kejadian lagi ajaib, kupinjami kedip nafas dan erangakrab yang menjulurkan makna hidup, kupinjami riak dan kecipak sirip bawal putihyang menolak muslihat sedetik, akal jahat manusia, karang berbungkuslumut hijau, krikil tajam yang tersembunyi. Wah, mustika mimpi yang kangen pada Putri Duyung. Dapatkah kau membalut nestapa yang tersangkut pada suara gemetar halus puisi pandak di malam itu hingga kubawa langsung dalam pulas tidur kembara. Kupinjami kehalusanwatak, kemesraan janji, kemestian diri, keayuan seloka, maka akumelihat diriku di segenap lapangan dan ruang. Adakah ini Kerajaan Airyang tak pernah kulalui? “Kau menggumam diriku atau maknaku?” “Kaumenatap takjub diri atau reda diri?” Maka kupinjami adab yang kucumbudari tegur pertama, dari sapaan pengelana. “Adakah jalan yang takterintis?” Maka kau berpergian jua? “Adakah waham di tengah Majlis?”Maka kau kehilangan kasih? Kupinjami suara mersik bagi menafsirHikayat dan pantun para leluhur. Negeri kita di sekitar danau ini,negeri kita yang takpernah kita pinggirkan walau seliang roma,kupinjami sikap kesayanganmu pada kesenian kata.
“Aku terpikat denganamsal dan kias!” Rindu Danau pada penyair yang pulang ke desanyasetelah jauh memapasilangit. Rindu penyair terhadap danaunya selepas danau sekian waktutergigil sepi. “Aku hamparkan seluruh kedanauanku untukmu! Dan,sudahkah kau kecapi keindahanku?” Inilah cahaya yang datang waktuhampir litup dadaku.Akulah Danau yang menatap Danaumu. Dalam rindu dan tunduk tersipu.


Soni FARID Maulana
POST CARD KAKI LIMA

1

Kabut masa depan membayang di hadapan
Badai dolar hitam merubuhkan ribuan pabrik
Pohonan tumbang bukit-bukit longsor
Kapal tenggelam dihantam gelombang lautan

"Masa depan. Masa depan, adakah bunga
Yang kelak rekah seharum, o, sewangi rupiah?"
Demikian aku dengar nyanyian si miskin
Di gelap malam di ujung gang paling kelam

Sedang jeruri besi membuka dan menutup
Bagi si koruptor kelas teri
Yang luput menangkap kelas kakap

"Masa depan. Masa depan, adakah bunga
Yang kelak rekah seharum, o, sewangi rupiah?"
Demikian aku dengar nyanyian si miskin

7

Kini aku sampai di sebuah langgar
Yang jauh dari hiruk-pikuk kota besar
Aku dengar seseorang mengaji
Dengan suara lembut orang suci

“Yang Maha Kudus selamatkan negeri kami
Dari marabahaya kaum teroris yang haus
Darah. Selamatkan iman kami dari godaan
Duniawi. Yang Maha Kudus sucikan kami!”

Detik jam kembali berdenyut di urat darah
Dan aku dengar suara itu, nyanyian itu
“Masa depan. Masa depan, adakah bunga

Yang kelak rekah seharum, o, sewangi rupiah?”
Remang cahaya bulan di telam kabut malam
Segala doa dipanjatkan menyeru Tuhan

2008
Diambil dari "Mengukir Sisa Hujan," (Ultimus, 2010)


Muhammad Zainon
INDONESIA DALAM PUISI

Akulah negeri kaya
Yang tiada terhingga kekayaannya
Tanda-tanda kehidupan lautku melimpah
Subur makmur gemah ripah loh jinawi
Malam hari para sufi memohon kepadamu Tuhan
Agar indonesia negeriku tetap dalam naungan panca sila

Al-Amien, 2010


Retno Handoko
PERJANJIAN PARA PEJUANG

Tanah ini masih saja mendung
Sepertinya tak berujung
Malah deras hujan makin tampak mengancam
Langit kelam, hitam

Tanah ini bekas perjanjian para pejuang
Darah hanyalah keringat yang terbuang
Merdeka atau mati!
Maka kami mati

Tanah ini pernah muda, pada tahun kampret

Bungabunga jatuh
Di tanah basah
Menyisakan batangbatang penuh lumut
Semrawut

Kemarin, tanah ini tanah perjanjian
Tertulis berjuta harapan bergambar boneka

Hari ini, tanah ini tanah serapahan
Tertulis maki pada nafas cacingcacing yang bergelinjang
--------------------------------------------------------------


Dimas Arika Mihardja
NURANI, GARUDA ITU

UDARA merdeka, udara mereka dihirup oleh berjuta mulut menganga. Nurani semakin tua. Ia terbatuk-batuk oleh segala bentuk pembangunan yang menyalahi aturan. Daerah Aliran Sungai tumbuh plaza, hypermarket, dan kondominium sementara di bawahnya gembel-gembel, gelandangan, dan anak jalanan menjolok bulan yang kusam. Pembangunan ekonomi yang gila-gilaan membawa bangsa ini menjadi konsumtif. Segala sesuatu diukur dengan ukuran limpahan materi.

Cuaca senja menjadikan Nurani semakin tua, bungkuk, dan tersaruk-saruk jalannya. Ia membayangkan jembatan dan jalan yang dulu ia bangun dengan gotong royong meneteskan keringat dan darah oleh kaki yang luka, ikhlas menyerahkan sebagian dari tanah dan airnya kini meruah airmata bangsa yang mengais nasib di seelokan dan tumpukan sampah pembangunan. Nurani semakin tua dan merasa sia-sia memanjatkan doa.

Burung-burung senja kembali melintas di atas mega. Garuda masih berpaling ke kanan dan di dadanya tergantung perisai yang penuh dengan simbol-simbol. Garuda itu terbang menembus mega, melabrak awan berarak, terbang bebas mengepakkan sayap-sayap keperkasaan. Nurani berbisik dalam hati, "akulah garuda yang melintas mega. Aku terbang menembus gumpalan awan menuju sarang keabadian. Ya, Allah jadikan sayapku perkasa mengepakkan doa-doa purba. Jadikan bulu-bulu di sekujur tubuhku sebagai rindu anak-cucu. Izinkan kini aku terbang menuju pulang ke sarang. Telah kulewati musim-musim pancaroba dan kini senja telah tiba. Aku terbang menuju Gerbang Istana-Mu, mengepakkan sayap-sayap rindu."

Garuda itu kini terbang di keluasan hatiku. Darahku berdebur-debur,menggelombang menerjang karang-karang kehidupan yang keras. Dinding-dinding dadaku menyatu dengan langit biru, menyimpan segala rindu.

Bengkel Puisi Swadaya Mandiri
Jambi 19 juli 2010


Kirana Kejora
GARUDA PERTIWI

Akulah sang pengembara yang tak miliki pagi,siang,malam...
Bilangan masa bagiku sama saja...
Elang sang pengembara sejati, kembali dengan bekal yang cukup tinggi
Air mata darah itu makin mengiris semua lara...
Kesakitan yang teramat sangat...
Ku terbang tinggi melibas kabut langit melalukan badai!
Paruhku mencium sesuatu
Bau apapun cinta itu akan kuat jika berasal dari kuilNYA
Sebilah rindu menyembelih membabit!
Pencapain itu baru dimulai
Masih belum selesai...
Dan sepertinya tak akan pernah selesai karena setiap helaan nafas adalah obsesi.....
Mimpi-mimpi yang harus terbeli....
Lelaki tanpa senyum
Berdiri bak patung
Matanya membuang pandang sangat jalang
Bicarapun jarang
Sekali bicara, ia bak singa lapar....
Liar, gahar
Sangar mengaumkan kekecewaan pada gurun yang telah diberinya oase sekian
banyak...
Peluhnya tak terbayar!
Jangan salahkan ia jika harus menjadi pembunuh berdarah dingin
Boleh saja kau bersyair sedih..kecewa..lara apapun yang buruk-buruk itu..
Namun ungkapkan dengan sejatinya lelaki!
Meski dengan air mata tertahan
Kalau perlu jadikan batu air mata darahmu itu!
Lalu lelaki itu datang lagi
Ia kembali untuk menggugat..menggugah..menggubah...mengubah bangsa dan negeri ini
Ia tak pernah berhenti terbang...rela mengorbankan hatinya...cintanya buat sebuah pilihan!...
Menerjang kabut,melibas savanna kering, melintas pasir panas yang berbisik...
Memburumu atasNYA
Sayap-sayap baja yang kuat buat bangkitkan bangsa yang makin lemah ini..

Ia membela ibunya

Pertiwi yang kian hari menangis darah!
Ia dengan paruh tajamnya akan mematuk mata-mata kalian!
Para pendurhaka pertiwi...ibu kita yang tak lagi kuasa menahan air mata darahnya...
Merdekalah jiwa-jiwa!
Ia telah datang dengan sebentuk cinta yang sungguh untuk sebuah pembaharuan!
Geliat liat tubuhnya dan tubuhku
Adalah pemberontakan liar yang segera menggempur kau pengkhianat negeri!

Menteng Dalam Jakarta, 23 Mei 2010, buat laskar elang!


Irfan Firnanda
JEJAK DIRI

(Muntok Bangka; Giri Sasana Menumbing)

Napak tilas nenek moyang
Tubuh tubuh pendiriku lampau melayang
Kala timah timah menyusupi tongkang
Penjajah harus mereka tentang

Jejak muntok sebelah barat bangka
Kesaksian bangunan tua
Giri sasana menumbing merenta
Tempat pengasingan sang proklamator terlupa

Setelah melepas sejarah
kala Jejak mencari arah,

Kerusakan alam dan iklim menjadi wacana
Manusia enggan membaca bencana
Pencurian, pencemaran dan vandalisme hanya menjadi bahana
Mereka bangga, kala coretan liar memenuhi wahana

Indonesia tak menangis
Serumpun leluhur tak lagi menitis
Kemandirianlah yang harus merintis
Susuri tapak tentang jejak diri yang terbingkis

2010 "Irfan Firnanda"


Bahana Sang Pelangi
SALAMKU PADAMU WAHAI PERTIWI


PADA BUJUK SANGKA KUREMAS BINGKAI NURANI
PADA RESAH AMARAH KUGENGGAM ASA TAK BERBILANG
MUNGKIN PADA RASA AKU BERPIJAK PADA ANGKARA
MUNGKIN PADA SEMBILU AKU MENGAJAK RINAI MURKA

GILA ...
BODOH ...
MARAH ...
SEDIH ...
ADA SEGENGGAM BUIH DALAM DARAH
MENGALIR PASTI PENGAKUANKU ATAS DETAK-DETAK NADIKU PILU
ADA SEGELINTIR DEBU DALAM NAFAS
MENGALIR PASTI KEADAANKU ATAS DESAH-DESAH LELAH RESAH

HIJAUKU TAK LAGI HIJAU
BIRUKU TAK LAGI BIRU
KUNINGKU TAK LAGI KUNING
NAMUN HITAMKU BERTAMBAH HITAM

ADA APA PERTIWIKU
ADA APA NUSAKU
ADA APA NURANIKU
ADA APA ...
TELAH KUTANYAKAN PADA DASAR LAUT JAWA
TELAH KUTANYAKAN PADA PUNCAK GUNUNG BAWAKARAENG
TELAH KUTANYAKAN PADA BURUNG CENDERAWASIH
TELAH KUTANYAKAN PADA RIAK SUNGAI MAHAKAM

TAK ADA YANG MENJAWAB
TAK ADA YANG BERKOMENTAR
TAK ADA YANG BERKATA
DAN BAHKAN SEMUA HANYA MEMBISU

HUFFHHH

HARUSKAH KUTANYAKAN PADA PUNCAK MENARA EIFFEL
HARUSKAH KUTANYAKAN PADA KOKOHNYA GEDUNG PUTIH
HARUSKAH KUTANYAKAN PADA BUKU-BUKU YANG BERSERAK DI QOM
HARUSKAH KUTANYAKAN PADA TINGGINYA MOUNT EVEREST

BODOH AKU ..
GOBLOK ...
DUNGU AKU ...
TOLOL

HA ... IYA ...
LEBIH BAIK KUTANYAKAN PADANYA
SEKUMPULAN OMBAK YANG MENGHEMPAS ACEH
SEKUMPULAN AWAN PANAS YANG MENARI DI MERAPI
SEKUMPULAN AIR YANG MENGGENANG DI JAKARTA
ATAU PADA
SEKUMPULAN TANGIS BAYI YANG DITEMUKAN DI TONG SAMPAH

AKU CERDAS
AKU HEBAT
AKU BRILLIAN
DAN AKU TERTAWA ATAS KECERDASANKU YANG TAK TERHINGGA

SALAM ATASMU DIMANA AKU BERPIJAK
SALAM ATASMU DIMANA LANGIT KUJUNJUNG
SALAM ATASMU BUNDA
SALAM ATASMU PERTIWI


Badut 'PC'
KEMBALIKAN PARU-PARU BANGSAKU


Aku sudah bosan dengan aroma tulisan
: Anyirnya darah

Bagaimana jika ku ganti suasana lukisan
: Air dan tanah

Ah, selalu saja kita menghasilkan luka goresan
: Banjir yang parah

Manusia,
Kembalikan laut dan hutanku!

10 Januari 2010


Noer Komari
MENATAP INDONESIA

Kucoba naik ke ujung puncak Merapi
Dan menatap Indonesia
Ternyata semua masih berabu kelabu

Kucoba mendaki ke puncak tertinggi Bromo
Dan menatap Indonesia
Ternyata semua masih berpasir debu

Kucoba naik ke puncak es Jayawijaya
Dan menatap Indonesia
Ternyata semua masih putih membatu

Kucoba naik ke puncak Monas
Dan menatap Indonesia
Ternyata semua masih telanjang malu

NK, Bjb, 15 Jan 2011


Jumardi Putra
MENTAWAI

Mentawai porak poranda
Gamang membayang

Tetapi
Pilu tak boleh menggurita
Kami mesti berlayar menebar jala di samudra asa


Ummi Hasfa
ADA SURGA

Ada
surga di negeriku
Andai malaikat - malaikat kami tak pergi dan mati muda

Atau dibunuh
Kreasi dan inspirasinya.


Nero Taopik Abdillah
PUISI UNTUK BOEDI

Bagaimana kabarmu Boedi? lama kita tak bersua
Aku ingin mengenang puisi yang pernah kita bacakan sebagai tanda kesetiakawanan
Di sebuah padang yang kemudian kita kenal sebagai medan
perang
Sebuah padang kembang yang merah yang putih yang merah putih yang merah darah yang putih tulang.

O, kenangan
Padang telah menjadi kebun ilalang. Kampung kita sudah tak punya cukup ruang untuk menanam kembang, sedang engkau menua dalam denyut kota Pernah aku cari engkau ke gunung-gunung ke laut ke goa-goa ke langit-langit pertobatan hingga ke sela-sela lumut. Kemudian aku hanya mencium baumu. Katanya engkau sakit :sakit apa yang kau idap Boedi?

Boedi engkau adalah aku, adalah tubuhku, adalah kekasihku
Sebelum kusudahi hidup ini, sebelum aku gantung diri atau sebelum aku mati suri
Izinkan aku bertanya : kapan engkau bereinkarnasi menjadi aku menjadi tubuhku menjadi kekasihku. Menjadi merah menjadi putih menjadi merah putih menjadi merah darah menjadi putih tulang.

Kau tahu Boedi
Aku ingin menjadi matamu yang bulat hitam
Lalu membaca puisi, menanam kembang di kampung ibu.

Tasikmalaya, November 2010
Ach. Nurcholis Majid

ABRA KADABRA FULUSA

Semalam, sepotong ranting lepas dari pohonnya. Ia bunuh diri di malam yang gelisah, saat bulan kehilangan gairah dan luluh dalam kelam. Ada kemelut yang tak menemukan dingin dan tak menemukan peraduan, ia adalah negeriku tanah bagi darah dan tulang-belulangku.

Semakin hari semakin kabur cuaca di negeriku, ia menjadi sebuah ruang kosong dengan sekian penyihir tanpa rumah gelisah dan belas kasih. Karenanya, siapapun boleh berlaku dengan hajat apapun ia inginkan. Boleh membuat gemeratuk untuk mengesankan gigil, menyalakan api kemudian membakar pasar-pasar, untuk mengusir pedagang yang gelisah tanpa mata uang tetap. Sudah tidak ada cuaca yang asli di negeriku.

Angin hampir purna, embun hampir tiada, tetapi bulan terus dimatikan berulang-ulang. Penyihir telah merobek-robek poster-poster kebenaran dengan angkuh. Caranya sudah pasti, menciptakan poster-poster kecantikan dengan abra kadabra fulusa. Ah, negeriku, setelah terbangun dari tidurku, kau hanya menjadi sekumpulan batu, tanah dan gunung-gunung yang angkuh. Matahari pecah telah menjadi percikan api.



Moh. Ghufron Cholid
AKULAH BHINEKA TUNGGAL IKA

Akulah bhineka tunggal ika
Ruh dari segala raga
Udara dari segala nafas Indonesia
Beriring ridhaNya

Kamar Hati,2011

BIODATA PENYAIR

Muna Yuki Sastradirja, lahir 27 April 1980. Kini tinggal di Jln Petamburan VII, Rt. 009/06 No. 21 Kelurahan Petamburan Kecamatan Tanah Abang. Kode Pos 10260. Jakarta Pusat. No 021 95113933

Syarif Hidayatullah menulis puisi dan cerpen di berbagai media massa. Karyanya tersebar di berbagai antologi seperti Dian Sastro For President End Of Trilogy (On Off, 2005), O. De (Sanggar Sastra Al-Amien, 2005), Mengasah Alif (Sanggar Sastra Al-Amien, 2005), Perempuan Joget Hutan (Sanggar Sastra Al-Amien, 2006), Kumpulan Cerpen Terbaik Lomba Menulis Cerpen 2008 (INTI DKI Jakarta, 2008), Antologi Puisi Berbahasa Daerah (Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Barat, 2008), antologi puisi sampena pertemuan penyair nusantara ke-3 Kuala Lumpur, Rumpun Kita (PENA, 2009), Bukan Perempuan (Grafindo, 2010), Puisi Menolak Lupa (Obsesi, 2010), Berjalan ke Utara (ASAS, 2010), Orang Gila yang Marah pada Tuhannya (Sanggar Sastra Al-Amien, 2010), Si Murai dan Orang Gila (KPG, 2010), dan Empat Amanat Hujan (KPG, 2010).

Zahra Zhou, memiliki nama lengkap Zuhrotul Makrifah binti Abdul Hamid. Lahir di Kendal, tanggal 12 oktober 1989. Menyelesaikan pendidikan di SMA 1 CEPIRING pada tahun 2007 dan bekerja sebagai perawat orang jompo di Taiwan sejak januari 2008-2011 demi meraih cita-cita. Berdomisili di No. 480 sec. 1 Sanfong Road Baoshan Township Hsinchu County 30844 Taiwan(ROC) sementara domisili di Indonesia di Dk. Raharjo Ds. Lebosari Rt. 01 Rw. 07 Kec. Kangkung Kab. Kendal Jateng 51353.

Isbedy Stiawan ZS. Saya lahir di Tanjungkarang, Lampung pada 5 Juni 1958 dan hingga kini masih menetap di kota yang sama. Saya merupakan anak keempat dari delapan bersaudara pasangan Zakirin Senet (alm) bersuku Bengkulu dan Ratminah (Winduhaji, Sindanglaut, Cirebon). Saya memiliki lima anak dan dua cucu, buah perkawinan dengan istri tercinta, Adibah Jalili. Anak-anak saya: Mardiah Novriza (26), Arza Setiawan (24), Rio Fauzul (21), Khairunnisa (15), dan Abdurrobbi Fadillah (9) Menjadi pengarang adalah pilihan hidup saya. Selain menulis karya sastra (cerpen, puisi, esai sastra), kini saya aktif di Dewan Kesenian Lampung dan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Lampung. Pernah diundang ke berbagai pertemuan sastra dan budaya di Tanah Air dan luar negeri seperti Malaysia, Thailand. Sempat membacakan puisi-puisinya di Utan Kayu Internationan Binnale (2005), Ubud Writers and Readers Festival (2007), dan lain-lain. Karya-karya sasya dipublikasikan di Kompas, Koran Tempo, Media Indonesia, Suara Pembaruan, Jawa Pos, Suara Merdeka, Sinar Harapan, Suara Karya, Pikiran Rakyat, Republika, Horison, Kedaulatan Rakyat, Lampung Post, Radar Lampung, Riau Pos, dll.

Acep Zamzam Noor dilahirkan di Tasikmalaya, 28 Februari 1960. Masa kecil dan remajanya dihabiskan di lingkungan Pondok Pesantren Cipasung, Tasikmalaya. 1980 menyelesaikan SLTA di Pondok Pesantren As-Syafi’iyah, Jakarta. Lalu melanjutkan pendidikannya ke Jurusan Seni Lukis Fakultas Seni Rupa dan Desain ITB (1980-1987). Mendapat fellowship dari Pemerintah Italia untuk tinggal dan berkarya di Perugia, Italia (1991-1993). Mengikuti workshof seni rupa di Manila, Filipina (1986), mengikuti workshop seni grafis di Utrecht, Belanda (1996). Mengikuti pameran dan seminar seni rupa di Guangxi Normal University, Guilin, dan Guangxi Art Institute, Nanning, Cina (2009).Puisi-puisinya tersebar di berbagai media massa terbitan daerah dan ibukota. Juga di Majalah Sastra Horison, Jurnal Kebudayaan Kalam, Jurnal Ulumul Qur’an, Jurnal Puisi serta Jurnal Puisi Melayu Perisa dan Dewan Sastra (Malaysia). Sebagian puisinya sudah dikumpulkan antara lain dalam Di Luar Kata (Pustaka Firdaus, 1996), Di Atas Umbria (Indonesia Tera, 1999), Dongeng Dari Negeri Sembako (Aksara Indonesia, 2001), Jalan Menuju Rumahmu (Grasindo, 2004), Menjadi Penyair Lagi (Pustaka Azan, 2007) serta sebuah kumpulan puisi Sunda Dayeuh Matapoe (Geger Sunten, 1993) yang menjadi nominator Hadiah Rancage 1994. karya-karya puisinya diterjemahkan kedalam berbagai bahasa seperti bahasa Inggris, Belanda, Jerman, Portugal dan bahasa Jepang serta bahasa Arab. Berbagai penghargaan di bidang sastra diraihnya dan berbagai kegiatan sastra baik di dalam maupun di luar negeri diikutinya. Kini Acep tinggal di kampungnya, Cipasung, lima belas kilometer sebelah barat kota Tasikmalaya. Bergiat di Sanggar Sastra Tasik (SST) dan Komunitas Azan seraya menulis.

Sufi Akbar adalah seorang penulis novel SAIFULOSOFI, kuliah di FMIPA jur Farmasi UII Yogyakarta, latar belakang hidupnya inilah yang menginspirasi melahirkan puisi berjudul KADO. Ada pun karir yang dijalaninya yakni, seorang Sekjend Komisariat PMII UII Yogyakarta,Ketua Komisariat PMII UII Yogyakarta, Bendahara PMII DIY. Karya lainnya bisa dibaca di sang-sunyi.blogspot.com. Kalau ingin lebih mengenal penyair bisa menghubunginya via email:gussufi@yahoo.com atau cp:083869944862.

Ahmad Khamal Abdullah adalah seorang Dato Dr Kemala, poet and literary professor at University Putra Malaysia; President of MCLA since 1993. He read poems at iip 2002 and also at world poetry festivals.He was fellow of IWP, Iowa University, US in 1993.Pemenang SEA Write Award (1986); gelar pujangga dari Universiti Pendidikan Sultan Idris, Tanjung Malim(2003); menerima Anugerah Abdul Rahman bin 'Auf (2006); menerima Anugerah Tokoh Sasterawan Siber Selangor (2010). Kumpulan puisinya Meditasi (1972), Ayn (1983), Titir Zikir (1995), MIM (1999) memenangkan hadiah Sastera Perdana Malaysia. Dia secara aktif berpartisipasi dengan sasterawan Indonesia semenjak 1976 lagi membaca puisi dan menulis kertas kerja. Dia menerbitkan antologi puisi Nusantara Musibah Gempa Padang (2009) dan Meditasi Dampak 70 (2011). Menerima gelar Dato Paduka Mahkota Selangor (2001). Pada tahun 1993 dia sebagai fellow di IWP, University of Iowa, Amerika Serikat. Kini sebagai Sarjana Tamu pada Universiti Putra Malaysia.

Soni Farid Maulana lahir 19 Februari 1962 di Tasikmalaya, Jawa Barat, dari pasangan Yuyu Yuhana bin H. Sulaeman dan Teti Solihati binti Didi Sukardi. Masa kecil dan remaja, termasuk pendidikannya, mulai tingkat SD, SMP, dan SMA ditempuh di kota kelahirannya. Tahun 1985, Soni menyelesaikan kuliah di Jurusan Teater, Akademi Seni Tari Indonesia (ASTI) sekarang Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) Bandung. Saat ini bekerja sebagai jurnalis di HU Pikiran Rakyat Bandung, dan pernah mengelola lembaran seni dan budaya Khazanah bersama teaterawan Suyatna Anirun. Aktif menulis puisi sejak tahun 1976. Sejumlah puisi yang ditulisnya dipublikasikan di berbagai media massa cetak terbitan daerah dan ibukota seperti HU Pelita, HU Berita Buana, HU Sinar Harapan, HU Prioritas, HU Suara Karya Minggu, HU. Bandung Pos, HU Suara Pembaruan, HU Pikiran Rakyat, HU Kompas, HU Tempo, dan HU Republika. Juga dimuat di Majalah Sasra Horison, Jurnal Puisi, Jurnal Ulumul Qur’an, Jurnal Puisi Renung, dan Jurnal OrientiĆ«rungen (Jerman.Sejumlah puisi yang ditulisnya sudah dibukukan dalam sejumlah antologi puisi tunggal, antara lain dalam antologi puisi Variasi Parijs van Java (PT. Kiblat Buku Utama, 2004), Secangkir Teh (PT. Grasindo, 2005), Sehampar Kabut (Ultimus, 2006), Angsana (Ultimus, 2007), Opera Malam (PT. Kiblat Buku Utama, 2008), Pemetik Bintang (PT Kiblat Buku Utama, 2008) dan Peneguk Sunyi (PT Kiblat Buku Utama, 2009), Mengukir Sisa Hujan (Ultimus, 2010) dam Antologi Puisi Bersama seperti dalam Antologi Puisi Indonesia Modern Tonggak IV (PT Gramedia, 1987), Winternachten ( Stichting de Winternachten, Den Haag, 1999), Angkatan 2000 (PT. Gramedia, 2001), Dari Fansuri Ke Handayani (Horison, 2001), Gelak Esai & Ombak Sajak Anno 2001(Penerbit Buku Kompas, 2001) Hijau Kelon & Puisi 2002 (Penerbit Buku Kompas, 2002) Horison Sastra Indonesia (Horison, 2002), Puisi Tak Pernah Pergi Penerbit Buku Kompas, 2003) Nafas Gunung (Dewan Kesenian Jakarta, 2004) dan Living Together (Kalam, 2005), Antologia de PoĆ©ticas (PT Gramedia, 2009) dan sejumlah antologi puisi lainnya.Berbagai kegiatan sastra digelutinya baik di dalam negeri maupun diluar negeri.Dalam berkarya sastra, selain menulis puisi, Soni menulis pula esai, dan cerita pendek. Esainya tentang puisi dibukukan dalam Menulis Puisi Satu Sisi (Pustaka Latifah, 2004), Selintas Pintas Puisi Indonesia (Jilid 1, PT. Grafindo, 2004, dan Jilid 2, 2007). Sedangkan sejumlah cerita pendek yang ditulisnya antara lain dibukukan dalam Orang Malam (Q-Press, 2005). Di samping itu, namanya dicatat Ajip Rosidi dalam entri Enslikopedi Budaya Sunda (PT. Pustaka Jaya, 2000) dan Apa Siapa Orang Sunda (Kiblat Buku Utama, 2003).

Muhammad Zainon, lahir di Sumenep 26 April 1971. Pernah mengikuti Workshop baca puisi bersama WS Rendra di Taman Ismail Marzuki (TIM) Jakarta. Juara baca puisi tak terbantahkan sampai saat ini se Madura (penyelenggara teater Akura UNIRA) Pamekasan. Dramawan terbai dalam lakon Syayyid Qutub se Pondok Pesantren Modern Gontor, Ponerogon (Delegasi Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan, 1992). Prestasi fenomenal juara pertama baca puisi se Jawa Timur 2 kali, Juara 1 Porseni SMA se Jawa Timur di Tulungagung, 1990 dan juara 1 baca puisi secabang IAIN Sunan Ampel Jawa Timur, 1995.

Retno Handoko memiliki nama pena Jurang Sepi, lahir di Langkat, Sumatera Utara seorang Mahasiswa Universitas Islam Sumatera Utara jurusan sastra Inggris. Kini berdomisili di Bekasi. Kalau ingin mengenal penyair bisa menghubunginya di 081282825491

Dimas Arika Mihardja adalah seorang penyair Angkatan 2000 dan sekaligus seorang dosen puisi di Universitas Jambi

Kirana Kejora dengan nama pena Eagle fly alone Terlahir di kota Ngawi, 2 Pebruari, single figther dari dua matahari titipan Tuhan, ”ELANG” Arga Lancana Yuananda (15) dan ”EIDELWEIS” Bunga Almira Yuananda (10). Mulai mencintai kertas dan pena sejak usia 9 tahun. Cinta pada puisi, prosa dan seni peran meski tak pernah ada dukungan formal sepanjang hayat. Just ordinary people. Hanya lulusan cumlaude Fakultas Perikanan Univ. Brawijaya yang dulu hanya jurnalis sebuah tabloid kecil di Surabaya, penulis lepas beberapa media cetak, dan kebetulan pernah menjadi Pemakalah, Pembicara pada Seminar Wajah Kepengarangan Muslimah Nusantara Di Malaysia pada tahun 2009. Merasa besar dan belajar di jalan, gunung, gurun, laut, dan langit yang terus dirunut bersama kawan, sahabat, dan saudara yang ditemukan di manapun.Juga banyak belajar pada debu dan angin. Dan merasa wajib terus belajar, berujar, mengejar, setelah kebetulan lagi, bisa menulis 30 Script Film TV, 4 Script Film Layar Lebar, 3 video klip solois Nena (script & director), video klip single ”Aku Selingkuh” by Ade Virguna (script & director) dan kolaborasi 8 puisi dalam album Selingkuh (independent album) dengan Ade Virguna (gitaris Jet Liar dan RriD), serta Alhamdulillah bisa menulis buku Kepak Elang Merangkai Eidelweis (Novelete & Antologi Puisi Tunggal), Selingkuh (Antologi Tunggal Cerpen & Puisi), Perempuan & Daun (Antologi Tunggal Cerpen & Puisi), berbagi puisi di buku Musibah Gempa Padang (Antologi Penyair Indonesia-Malaysia), dan kembali bisa melahirkan Elang (Novel) dan Janji Biru Mahameru (Novel). Kirana Kejora merasa masih menjadi sehelai bulu ayam yang ingin menjadi sayap elang.

Irfan Firnanda, lahir di Jakarta, June 10, 1982. Memiliki hobi membaca, menulis, mendengarkan musik dan menonton film. Kini berdomisili di JL. Elang 10 Blok E16/05 Rt/Rw. 006/013. Kel. Cimuning, Kec. Mustika Jaya, Bekasi Timur Regency - Kota Bekasi. Kalau lebih ingin mengenal pnyair bisa menghubunginya di 0812 789 999 44 / 0811 811 8960 / 021 – 972 923 07/021 – 8261 2043 atau via email : irfan_firnanda@yahoo.com

Bahana Sang Pelangi merupakan nama pena Abu Baqier, lahir di Samarinda Kalimantan Timur, tanggal 01 Januari, alumni fakultas Ushuluddin Jurusan Aqidah Filsafat, IAIN Alauddin Ujungpandang.

Badut 'PC' Gila, lahir di Surabaya 16 November dan berdomisili di Surabaya. Segala hal yang ingin ditanyakan pada penyair bisa melalui phone: 03172722355 – 085850404446.

Noer Komari, dilahirkan di Surabaya
, tgl 10 Okt 1967..Sekarang berprofesi sebagai dosen kimia di Univ. Negeri di Banjarbaru Kalsel...menulis puisi dan sajak hanya kesenengan utk melampiaskan dan melembutkan jiwa....
Jumardi Putra. Lahir di pelososk Nusantara, Desa Empelu, Kecamatan Tanah Sepenggal, Kabupaten Bungo-provinsi Jambi (1986). Di samping dimuat di beberapa media massa lokal Sumatra
, beberapa puisinya telah dibukukan dalam Antologi Bersama ; Beranda Senja (Kosa Kata Kita Jakarta, 2010), Antologi Festival Bulan Purnama Majapahit Trowulan 2010, (Dewan Kesenian Mojokerto, 2010) dan Menjaring Cakrawala (2010). Hingga kini, Antologi Tunggal sedang dalam proses penseleksian. Aktif di berbagai kegiatan sastra, salah satunya pada tahun 2010, mengikuti Seminar Sastra dan Ideologi Se Asia Tenggara yang diselenggarakan oleh MASTERA (Majelis Sastra Asia Tenggara) dan Pusat Bahasa Kementerian Pendidikan Nasional di Jakarta.
Hingga kini, berproses kreatif bersama teman seniman-budayawan Jambi. Salah satunya, menjabat Wakil Ketua Himpunan Sarjana Kesusastraan Indonesia (HISKI) Komisariat Kabupaten Bungo-Provinsi Jambi. Penulis bisa ditemui lewat email: jumardi.putra@yahoo.com.
cp: 085267323168. Alamat rumah: Jalan Syailandra RT.14 No.02, Kelurahan Rawasari Kec. Kota Baru Jambi.

Ummi Hasfa. penikmat hujan.pecinta purnama. ummihasfa.multiply.com.

Nero Taopik Abdillah lahir di Garut 15 Juli 1983, merupakan alumni UPI Kampus Tasikmalaya. Menulis puisi baginya adalah salah satu cara mensyukuri hidup. Semasa kuliah menjadi salahseorang pendiri Komunitas Teater Cagur, kemudian mempelopori berdirinya Komunitas AKSARA (Area Komunitas Seni Sastra UPI Kampus Tasikmalaya). Saat ini berprofesi menjadi guru di SDN 2 Cikuya Kecamatan Culamega Kabupaten Tasikmalaya. Selain itu aktif menjadi pengurus Pondok Media Tasikmalaya, serta menjadi Dewan Penasehat Komunitas AKSARA. Beberapa karyanya termuat di HU Kabar Priangan, HU Radar Tasikmalaya, Kabar Cirebon, Harian Fajar Makasar, Batam Pos, Majalah Ekspresi Bali, Buetin Teras Sastra DKJT, Antologi Berjalan Ke Utara, Antologi Puisi Religi Lintas Negara “Kun Fayakun Cinta”, Antologi puisi Munajat Sesayat Doa, serta tersebar di beberapa media maya seperti situseni.com, kompasiana.com, matapelajar.com dan beberapa media maya lainnya. Segala hal mengenai penyair bisa ditanyakan langsung bia email: gerimisculamega@yahoo.co.id bisa juga lewat Handphone 081323460864


Ach. Nurcholis Majid, lahir di Masalembu 4 Maret 1988. Menyukai puisi, sesekali membuat cerpen dan esai. Karyanya dimuat di berbagai media massa nasional, terkadang memenangkan lomba tingkat nasional dan internasional. Merawat Sanggar Sastra Al-Amien Prenduan bersama kawan-kawan lainnya.

Moh. Ghufron Cholid, lahir di Bangkalan 07 Januari 1986 Putra KH. Cholid Mawardi dan Nyai Hj. Munawwaroh seorang Guru Bahasa dan Sastra Indonesia, seorang Pembina Sanggar Sastra Al-Amien (SSA), seorang Ketua Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (LPPM) Yayasan Al-Amien Prenduan. Antologi Puisi Mengasah Alief (2007,bersama 10 Penyair Angkatan 31), Antologi Puisi Yaasin (Balai Bahasa Jatim,2007 bersama penyair pesantren se Jawa Timur) Antologi Puisi Toples (2009, bersama beberapa Mahasiswa Jogjakarta) Antologi Puisi Akar Jejak (2010,bersama 50 Penyair Al-Amien), Kumpulan Puisi Heart Weather (ebook pertama 2010 di scribd.com dan ebook kedua,2010 di evolitera.co.id), Kumpulan Puisi Dari Huruf Hingga I'tikaf (ebook di evolitera.co.id, 2010), Antologi Puisi Menuju Pelabuhan (ebook pertama di scribd.com dan ebook kedua di evolitera.co.id). Antologi Puisi Ketika Penyair Bercinta (ebook pertama di scribd.com,2010 dan ebook kedua di evolitera.co.id,2010). ANTOLOGI CERPEN CINTA RELIJI LINTAS NEGARA (evolitera.co.id,2010) KUN FAYAKUN CINTA ANTOLOGI PUISI RELIJI LINTAS NEGARA (evolitera.co.id) ANTOLOGI PUISI JADWAL KENCAN (evolitera.co.id, 2011), merupakan kado ultah ke 25 berisi 25 puisi.

Senin, 21 Maret 2011

PESANTRAN AL-AMIEN PRENDUAN, PENYAIR HAN DAN ETNIS TIONGHOA DALAM BINGKAI KARYA



oleh Moh. Ghufron Cholid

Senin, 21 Maret 2011 merupakan hari yang istimewa penuh dengan anugerah. Hari ini etnis Tionghoa menjadi tamu pondok pesantren Al-Amien.

Di tengah-tengah robongan ada sosok yang sangat familiar di kalangan masyarakat utamanya pencinta dunia tulis menulis, yang namanya mulai banyak dikenal masyarakat dengan karyanya berjudul Konde Penyair Han (Hanna Fransisca).

Setelah shalat maghrib rombongan tiba di pesantren dan mendapatkan sambutan kekeluargaan berbingkai pengertian dari keluarga besar pesantren Al-Amien.

Kemudian mengikuti sesi pengarahan yang dipimpin oleh Hamzar Arsa M.Pd, para rombongan dengan sangat antusias mendengarkan dan mengikuti acara pengarahan perkenalan pesantren, lalu di lanjutkan dengan acara ramah tamah, yakni merasakan hidangan yang telah disediakan oleh Pimpinan dan Pengasuh Pondok Pesantren.

Tak hanya itu, para peserta yang hadir dimanjakan dengan berwisata mengelilingi komplek pesantren dengan memakai mobil yang telah disediakan panitia dan mobil pribadi yang dibawa rombongan.

Auditorium Putra menjadi saksi mata zaman yang sangat pesona, karena di sinilah diadakan rangkaian acara yang dibingkai dalam sambutan dari ketua etnis Tionghoa yang diwakili oleh Hanna Fransisca dan sambutan dari Majlis Kiai Al-Amien yang diwakili oleh KH. Maktum Jauhari selaku Wakil Pimpinan dan Pengasuh Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan.

Hanna Fransisca melukiskan kegembiraan etnis Tionghoa yang sangat bahagia karena telah disambut dengan semangat kekeluargaan, dimanjakan dengan wisata pesantren sekitar komplek, diperkenalkan dengan sikap pesantren Al-Amien yang selalu ramah kepada seluruh tamu yang hadir tanpa memandang status sosial dan status agama.

Hanna Fransisca juga menyampaikan bantuan dana untuk pendidikan yang diberikan oleh ketua rombongan etnis Tionghoa sementara KH. Maktum Jauhari menyambut segala sambutan Hanna Fransisca dengan santun dan penuh ketegasan bahwa semua bantuan yang diberikan takkan pernah masuk dalam kantong pribadi. Tak hanya itu, untuk menyakinkan KH. Maktum Jauhari,MA menyatakan bahwa seluruh penghuni Al-Amien mulai dari Majlis Kiai hingga seluruh tukang yang ada dalam lingkungan pondok bisa dipercaya.

Akhirnya tepakan demi tepukan tangan memecahkan keheningan ruangan, semua merasakan gairah persahabatan yang anggun, tanpa ada perbedaaan agama, yang ada hanyalah pengertian. Yang ada hanyalah semangat persahabatan dan semangat untuk terus maju memebrikan yang terbaik dalam hidup.

Rangkaian demi rangkaian acara telah usai digelar. Saling tukar cindera mata pun telah dilaksanakan. Kini tibala pada acara puncak penampilan-penampilan, penampilan pertama diisi oleh Penyair Han.

Hanna Fransisca tampil di depan seluruh peserta silaturrahmi dengan membacakan salah satu puisi yang ada dalam buku Konde Penyair Han. Pembacaan yang memukau membuat seluruh peserta terhibur dan larut dalam ketakjuban. Usai Hanna membacakan puisi, tibalah Zainullah santri Kelas V TMI Al-Amien yang sekaligus menjabat sebagai presiden pesantren dari kalangan santri membacakan puisi Mbak Hanna. Rizal salah seorang santri asal Banjarmasin ikut memeriahkan acara dengan membacakan puisi Mbak Hanna dengan penuh penghayatan.

Penampilan tersebut rasanya kurang meriah jika seluruh peserta yang hadir, belum mendengarkan salah satu Guru Senior Pondok Pesantren Al-Amien membacakan puisi Mbak Hanna dalam tiga bahasa.

Akhirnya KH. Ja'far Shodiq,MM tampil dengan membaca puisi tiga bahasa, ketakjuban demi ketakjuban dilukiskan dalam tepukan tangan para peserta yang hadir. Tak hanya itu Hanna Fransisca sebagai seorang penyair tentulah merasa sangat terharu karena apresiasi yang diberikan keluarga besar Al-Amien Prenduan terhadap Konde Penyair Han.

Sungguh malam anugerah telah bertabur rahmah dan barokah. Semua terhibur dan semua tak menyadari bahwa waktu terus berlari/ membawa kemesraan cumbu/kaki semakin tak bisa melangkah/namun sejarah harus dilanjutkan dengan gairah/Lalu/Abjad-abjad kenangan diabadikan dalam foto bersama.

Tandatangan demi tanda tangan Hanna Fransisca mengisi lembaran-lembaran masa penggemarnya. Hanna sangat santun memenuhi permintaan seluruh penggemarnya yang ada dalam pesantren.

Setelah semua acara usai dilaksanakan akhirnya semua etnis Tionghoa bersiap-siap satu persatu menaiki bus, Hanna Fransisca ikut naik bus tersebut melanjutkan perjalanan, sementara saya dan seluruh keluarga besar Al-Amien juga ikut melepas kepergian rombongan untuk melanjutkan perjalanan.



Malam anugerah

Ruh-ruh hadir penuh gairah



Perlahan

Dinding rahmah

Lantai barokah

Jendela hikmah

Saling menjadi mata sejarah



Kini

Ruh-ruh telah pergi

Namun kenangan abadi dalam taman hati



Akhrinya hanya bait-bait puisi itu yang bisa saya berikan sebagai penutup melukis kebahagiaan hati, lantaran Penyair Han beserta etnis Tionghoa telah berkenan berkunjung ke pondok Al-Amien Prenduan, suatu tempat yang banyak mengenalkan saya pada bait-bait hikmah dan banyak mengajarkan kepada saya tentang manfaat keistiqomahan dalam mengabadikan sejarah dalam tulisan.

Terimakasih Hanna Fransisca sahabatku, terimakasih seluruh etnis Tionghoa atas silaturrahmi ini, selamat jalan, selamat menjalani hidup dan menerjemahkan kehidupan.



Kamar Hati, 21 Maret 2011
Biodata Penulis
adalah Pembina Sanggar Sastra Al-Amien (SSA)

Tolok Ukur dalam Kritik Sastra

Oleh Puji Santosa


1. Pengantar
Kritik sastra mencapai kesempurnaan setelah sampai pada tahap evaluasi atau penilaian. Apabila belum mencapai tahap evaluasi atau penilaian, misalnya hanya sampai pada tahap analisis dan interpretasi, kritik sastra itu baru sampai tingkat apresiasi. Kritik sastra yang baik tentu sampai pada tahap evaluasi. Sebab, “kritik sastra adalah salah satu jenis esai, yaitu pertimbangan baik atau buruk sesuatu hasil kesusastraan. Pertimbangan itu tentu dengan memberikan alasan-alasan mengenai isi dan bentuk hasil kesusastraan. Seorang kritikus, pengeritik atau penimbang ialah orang yang berperan sebagai perantara antara si pencipta dan orang banyak.” (H.B. Jassin, 1983:95. Tifa Penyair dan Daerahnya. Jakarta: Gunung Agung, cetakan keenam). Jadi, kritik sastra adalah memberi evaluasi atau penilaian baik dan buruk terhadap karya sastra.
Dalam melakukan evaluasi atau penilaian itulah seorang kritikus harus memiliki tolok ukur, patokan, atau standar yang dipakai sebagai dasar mengukur atau menilai karya sastra. Tolok ukur dalam kritik sastra biasanya disebut dengan istilah norma atau kriteria. Norma di sini diartikan sebagai aturan, ukuran, atau kaidah yang digunakan oleh seorang kritikus sebagai tolok ukur untuk menilai suatu karya sastra ataupun membandingkan satu karya dengan karya sastra yang lainnya atau yang telah ada. Sementara itu, kriteria oleh seorang kritikus digunakan sebagai ukuran yang menjadi dasar penilaian penetapan suatu karya sastra itu bermutu ataupun tidak bermutu, baik atau buruk. Baik norma maupun kriteria ditentukan oleh kritikus, pengamat, ataupun penilai atas dasar karya telah yang ada. Penilaian dapat secara objektif dan dapat pula secara subjektif. Ini sangat bergantung pada paham, pengetahuan, dan tentu rasa si penilai.
Seorang kritikus harus mempunyai ukuran, norma, atau kriteria sebagai alat kerja mengkritik karya sastra. Ukuran, norma, atau kriteria di sini merupakan aturan, kaidah, atau ketentuan yang dipakai sebagai tolok ukur untuk menilai atau membandingkan suatu karya sastra. Tanpa memiliki tolok ukur, seorang kritikus tidak dapat melakukan kritik sastranya. Sebab memberi pertimbangan dan keputusan itu seseorang tentu menggunakan ukuran atau kriteria. Jika tidak, orang lain tidak mempercayai lagi apa yang telah diputuskan oleh kritikus dalam menilai suatu karya. Berbagai tolok ukur dalam kritik sastra inilah yang akan dibicarakan dalam makalah ini.

2. Tolok Ukur Dasar
Tolok ukur dasar adalah tolok ukur pokok yang digunakan kritikus sebagai dasar dalam menilai karya sastra. Pada pokoknya ada dua macam tolok ukur yang digunakan oleh seorang kritikus sastra, yaitu
(1) tolok ukur formal, dan
(2) tolok ukur moral.

Tolok ukur formal adalah ukuran dasar yang memandang karya sastra sebagai dunia otonom dengan aturan, konvensi, atau norma-norma tersendiri. Secara formal karya sastra itu tersusun atas bentuk-bentuk tertentu sehingga seolah-olah sastra merupakan sebuah konvensi yang tidak pernah berubah dari zaman dahulu hingga sekarang ini, misalnya bentuk soneta yang terdiri atas empat belas baris dengan variasi bait dan rima akhirnya. Sejak kemunculan soneta pada abad pertengahan di Eropa hingga kini tidak pernah berubah bentuk formalnya. Variasi bait dan larik dalam soneta dapat saja terjadi, misalnya dengan susunan 3 3 4 4, 4 4 3 3, 4 4 4 2, 6 8, atau bahkan 14 larik dalam satu bait sekaligus seperti “Sonet X” karya Sapardi Djoko Damono berikut.

SONET: X

siapa menggores di langit biru
siapa meretas di awan lalu
siapa mengkristal di kabut itu
siapa mengertap di bunga layu
siapa cerna di warna ungu
siapa bernafas di detak waktu
siapa berkelebat setiap kubuka pintu
siapa mencair di bawah pandanganku
siapa terucap di celah kata-kataku
siapa mengaduh di bayang-bayang sepiku
siapa tiba menjemput berburu
siapa tiba-tiba menyibak cadarku
siapa meledak dalam diriku
: siapa Aku

(Sapardi Djoko Damono dalam Duka-Mu Abadi, 1975: 48)

Sajak "Sonet: X" yang dikutip di atas secara sepintas tidak menunjukkan ciri formal sebuah soneta. Bentuk soneta tersebut memang unik dan tidak lazim dalam penulisan soneta yang umum kita kenal, seperti soneta Italia atau yang lebih dikenal dengan nama soneta Petrarcha (terdiri atas satu oktaf dan satu sektet dengan skema rima akhir: abbaabba cdecde), soneta Elizabeth atau yang lebih dikenal sebagai soneta Shakespeare (terdiri atas tiga kuatren dan satu kuplet (distikon) dengan skema rima akhir: abab cdcd efef gg), dan soneta Edmund Spenser dengan skema rima akhir abab bcbc cdcd ee. Keterikatan dalam bentuk soneta yang kita kenal secara formal dalam sajak Sapardi itu hanya ditunjukkan oleh: (1) judul sajak, "Sonet: X", yang berarti sajak soneta berjudul X, dan (2) jumlah keseluruhan sajak sebanyak 14 larik. Dengan adanya penyimpangan atas konvensi soneta--dengan mengabaikan formula pelarikan, pembaitan, persajakan akhir, dan pembagian atas dua hal tentang sampiran dan isi--menunjukkan bahwa soneta tersebut cenderung mengandalkan kekuatan estetika sajak bebas.
Baiklah, pernyataan di atas perlu kita buktikan kebenarannya agar kita tidak salah menafsirkan makna sajak itu. Tidak terdapatnya konvensi penulisan sajak--seperti huruf kapital dalam awal larik atau awal kalimat, semua ditulis dengan huruf kecil, kecuali kata Aku pada kata terakhir, dan sejumlah tanda baca lainnya--memperkuat pernyataan di atas. Akan tetapi, penggunakan rima akhir dengan bunyi yang sama atau rima rata menunjukkan bahwa soneta tersebut terikat pada unsur bunyi, yaitu mantra.
Bentuk perulangan sajak dengan gaya paralelisme dan kesejajaran kalimat, jelas menunjukkan keterikatan soneta itu pada konvensi penulisan sajak berbentuk mantra. Dengan demikian sajak "Sonet: X" tersebut merupakan perpaduan antara estetika formal sajak bebas dengan estetika formal mantra. Kekuatan mantra memang hanya mendasarkan pada unsur bunyi yang berulang-ulang dengan membebaskan kata dari jajahan makna. Jadi, bentuk formal puisi mantra sudah ada pada sajak Sapardi Djoko Damono seputar tahun 1960-an. Bahkan sebelumnya (era tahun 1940-an), sudah ada sajak “Cerita Buat Dien Tamaela” karya Chairil Anwar dengan mitologi Beta Pattirajawane atau sajak “Mantera” karya Asrul Sani dengan memaparkan mitologi ‘Raja dari batu hitam, Naga Malam’. Baru pada tahun 1970-an jenis puisi mantra dikembangkan oleh Sutardji Calzoum Bachri, Husni Djamaluddin, dan para penyair yang lainnya.
Demikian juga dengan formula pantun dan syair yang setiap baitnya harus terdiri atas empat larik atau formula kuatren, sajak empat seuntai. Misalnya pada puisi-puisi Hartojo Andangdjaya “Pantun Tak Bernama” dan sajak “Sebuah Lok Hitam” berikut.

SEBUAH LOK HITAM
buat Sang Pemimpin

Sebuah lok hitam
terlepas dari gerbong
sendiri melancar dalam kelam
ia menderam ia melolong

Ada lok hitam melancar sendirian
Kami yang melihatnya bertanya keheranan:
ke manakah lok berjalan
adakah setasiun penghabisan

Jauh di depan tak ada sinyal kelihatan
Jauh di depan hanya malam terhampar di jalan

(Hartojo Andangdjaja. 1973. Buku Puisi. Jakarta: Pustaka Jaya)

Seorang kritikus akan menyatakan bahwa sajak “Sebuah Lok Hitam” tersebut secara formal terpengaruh kuat oleh bentuk formal pantun dan syair. Dengan demikian, tolok ukur formal ini hanya memandang dari susunan formal sebuah karya sastra. Itulah sebabnya A.Teeuw (1983) berpendapat bahwa memahami dan menilai karya sastra harus bertolak dari konvensi bahasa, konvensi sastra, dan konvensi budaya. Hal ini jelas bahwa konvensi bahasa dan konvensi sastra merupakan aspek formal sebuah bangunan karya sastra yang menggunakan medium bahasa. Sementara itu, konvensi budaya merupakan latar sekaligus subtansi pokok makna karya sastra.
Apabila kita memahami beberapa teori sastra dari aspek strukturnya, yaitu susunan bangunan sebuah karya sastra seperti alur, penokohan, latar, sudut pandang, dan gaya, jelas itu merupakan tolok ukur formal. Demikian juga, ketika kita memahami tata sastra (Todorov, 1985) dari aspek sintaksis dan aspek pengujaran, jelas itu juga bertolak pada bentuk formal sebuah bangunan yang bernama karya sastra.
Sebaliknya, tolok ukur moral memandang karya sastra sebagai bagian dari aktivitas kemanusian dan nilai-nilai tertentu dalam kehidupan manusia, serta menjelaskan dengan referensi yang bertolak pada keseluruhan kode moral atau nilai-nilai tertentu yang mengandung unsur baik dan buruk. Jadi, secara umum moral menyaran pada pengertian (ajaran tentang) baik buruk yang diterima umum mengenai perbuatan, sikap, kewajiban, dan sebagainya; akhlak, budi pekerti, susila (KBBI, 2001: 754). Jelaslah bahwa tolok ukur moral ini berbicara tentang isi, kandungan karya sastra dan aspek pragmatiknya bagi kehidupan.
Pandangan seseorang tentang moral, nilai-nilai, dan kecenderungan-kecenderungan, biasanya dipengaruhi oleh pandangan hidup, way of life, bangsanya. Itulah sebabnya moral dalam karya sastra biasanya mencerminkan pandangan hidup pengarang yang bersangkutan, pandangan tentang nilai-nilai kebenaran, atau etika yang berlaku dalam suatu masyarakat tertentu. Nilai moral dalam kritik sastra ini biasanya terwujud dalam: (1) pesan religius atau keagamaan, seperti pada karya-karya Helvy Tiana Rosa dan Asma Nadia, dan (2) dapat juga berupa kritik sosial, seperti pada karya-karya W.S. Rendra, Ayu Utami, dan Djenar Mahesa Ayu, ataupun karya Linur Suryadi A.G. dalam Pengakuan Pariyem. Baik pesan religius atau keagamaan dan pesan kritik sosial biasanya dalam karya sastra tercermin pada tokoh-tokoh atau orang-orang yang bermoral tinggi, seperti tokoh protagonis, dan bermoral rendah atau bejat moralnya yang terdapat pada tokoh antagonis.
H.B. Jassin, dalam beberapa kritik sastra yang termuat dalam buku Kesusastraan Indonesia Modern dalam Kritik dan Esei (Jakarta: Gunung Agung. 1962), selalu bertolak pada ukuran moral. Kritiknya pada karya-karya M. Balfas, misalnya kritiknya terhadap cerpen “Anak Revolusi”, “Si Gomar” dan “Rumah Sebelah” yang termuat dalam buku kumpulan cerpen Lingkaran-Lingkaran Retak (Jakarta: Balai Pustaka. 1952), menyoroti secara tajam karya Balfas itu sebagai “manusia bugil”. Kebobrokan moral bangsa yang baru merdeka dari jajahan kolonial, perlu dibangun dan ditegakkan menjadi moral bangsa yang beradab, jujur, berwibawa, bertanggung jawab, dan berani mengatakan yang benar itu benar dan yang salah itu salah. Atas dasar tolok ukur moral itu pulalah saya menulis tentang proses kreatif M. Balfas (dimuat pada Kakilangit Nomor 100/April 2005) dengan judul “Moral sebagai Landasan Karya”. Pada umumnya kritik sastra yang menggunakan tolok ukur moral itu digunakan dalam kritik jurnalisatik atau kritik umum untuk di surat kabar (koran) dan majalah umum. Sebaliknya, tolok ukur formal lebih cenderung digunakan dalam kritik akademik.

3. Tolok Ukur Estetis, Epistemis, dan Normatif
Dari tolok ukur dasar kritik sastra tersebut kemudian berkembanglah menjadi norma-norma, kriteria, dan tolok ukur yang lain, misalnya:
(1) tolok ukur estetis,
(2) tolok ukur epistemis, dan
(3) tolok ukur normatif.

Tolok ukur estetis adalah ukuran karya sastra yang mencoba memperlihatkan nilai-nilai keindahan dalam karya sastra. Estetika artinya ilmu tentang keindahan atau cabang filsafat yang membahas tentang keindahan yang melekat dalam karya seni. Sementara itu, kata estetis artinya indah, tentang keindahan, atau mempunyai nilai keindahan. Lalu, apakah sebenarnya keindahan itu? Kata keindahan berasal dari kata indah yang mendapat konfik ke-an secara simultan. Arti kata keindahan adalah sifat-sifat atau keadaan yang indah, mempesona, bagus, anggun, cantik, dan menarik. Secara umum keindahan melekat pada karya seni, termasuk karya sastra, dan juga alam semesta. Bidang ilmu yang mengkaji kaidah-kaidah keindahan secara umum, dan khususnya objek karya seni, disebut estetika.
Ukuran atau yang menjadi kriteria menentukan keindahan itu bermacam-macam, berdasarkan pengamatan dan subjektivitas penilai atau kritikus. Sebab, setiap karya seni diyakini mengandung keindahan yang berwujud penjelmaan pengalaman kejiwaan ke dalam bentuk alamiah yang tepat dan menarik sesuai dengan sesuatu yang diungkapkan. Thomas Aquino menyatakan bahwa ada tiga syarat untuk keindahan, yaitu:
keutuhan atau kesempurnaan, karena segala kekurangan, cacat, tidak lengkap, dan ganjil itu mengakibatkan keburukan atau kejelekan, tidak indah;
keselarasan atau keseimbangan bentuk, sesuatu yang harmonis, serasi; dan
sinar kejelasan, yakni segala sesuatu yang memancarkan nilai-nilai terang atau cemerlang, penuh pesona, cerah, segar, dan brilian.

Tolok ukur estetis memang bersifat relatif, sangat bergantung pada siapa yang memandang dan siapa penilai. Ukuran estetis dapat dikatakan sebagai ukuran kualitatif yang mengandalkan kemampuan si pengamat. Di dunia Barat ada konsep estetika ideal, keindahan yang sempurna atau “keindahan sukar”. Seperti yang dikatakan Verdenius (dalam Teeuw, 1984:348) bahwa dalam seni sejati berusaha mengatasi dunia kenyataan, diusahakan menyaran pada sesuatu dunia yang lebih tinggi, tidak mengacu pada kenyataan hidup sehari-hari, melainkan pada “Keindahan ideal”. Konsep estetika “Keindahan ideal” menurut Verdenius inilah yang sekiranya menjadi padanan kaidah estetika kasunyatan (Santosa, 2003). Sebab, seni yang menyaran pada keindahan ideal ini menjadi dasar ajaran estetik bertahun-tahun lamanya. Keindahan itu dimiliki oleh manusia: diperuntukan, dinikmati, dan diciptakan (dirangkai, digubah) oleh manusia. Manusia diberi kemampuan Tuhan untuk mengetahui dan memahami norma-norma kebajikan, kebenaran, keluhuran, keutamaan, dan keindahan. Jadi, manusia menjadi pusat perhatian dan pusat keindahan, baik sebagai subjek maupun objek.
Beberapa kali saya menulis kritik sastra yang bertolak pada ukuran estetis, misalnya “Estetika Puisi Sebagai Pasemon” (Kakilangit nomor 39/April 2000) terhadap sajak-sajak Goenawan Mohamad, “Kein dahan: Menyelinap, Merayap, Lalu Mengendap” (Kakilangit nomor 71/November 2002) terhadap proses kreatif puisi-puisi Dodong Djiwapradja, “Estetika Kasunyatan dalam Warisan Langgeng karya R. Soenarto Mertowardojo” disampaikan dalam Simposium Internasuonal Pernaskahan Nusantara VII, di Universitas Udayana, Denpasar, Bali, 28–30 Juli 2003, dan “Estetika Bangesgresem (Banyol, nges, greget, sem)” disampaikan dalam Pertemuan Ilmiah Nasional (PILNAS) XIV Himpunan Sarjana-Kesusastraan Indonesia (HISKI), di Surabaya, 26—28 Agustus 2003, yang dikembangkan dari disertasi Sapardi Djoko Damono (1993: 221–243) tentang estetika bangesgresem (banyol, nges, greget, dan sem) dalam menelaah novel-novel Jawa tahun 1950-an. Sapardi menggali dan menemukan estetika bangesgresem itu dari khazanah pedalangan gagrag Surakarta.
Tentu konsep estetika yang lain masih banyak. I. Kuntara Wirjamartana, misalnya, berangkat dari estetika rasa dan yoga dalam menelaah Arjunawiwaha. Abdul Hadi W.M. yang menelaah karya-karya Hamzah Fansuri dalam disertasinya berangkat dari estetika Islam. Para pengamat di Malaysia dan Brunei mengembangkan teori estetika takmilah sebagai perwujudan estetika Islam dalam menelaah karya sastra. Jadi, tolok ukur estetis tampaknya sudah menjadi fenomenal umum dalam kritik sastra kita.
Tolok ukur epistemis adalah ukuran karya sastra yang memperlihatkan nilai-nilai kebenaraan dan kegunaan praktis dari suatu karya sastra. Nilai kebenaran dalam karya sastra ini bukan diukur dari kebenaran faktual dan bukan pula diukur berdasarkan pada sistem logika konvensional, melainkan kebenaran imajinatif yang memiliki sistem logikanya sendiri. Artinya, setiap karya sastra menunjukkan sistem permainan, urutan logis berdasarkan peristiwa yang sambung-bersambung yang terjadi dalam karya sastra itu, dan kebenarannya hanyalah sebuah refleksi atau cermin kehidupan. Jadi, logika dalam karya sastra hanya dapat dipahami bertolak dari imajinasi dan maksud penulis atau pengarang, bukan berdasarkan pada kenyataan faktual.
Sementara itu, kegunaan praktis karya sastra dirumuskan oleh Horace atau Horatio sebagai dulce et utile (menyenangkan dan berguna), menyenangkan dalam arti dapat memberi hiburan, bukan sesutu yang menjemukan, dan berguna dalam arti tidak memboroskan waktu, tetapi menambah wawasan, mencerdaskan, dan banyak memberi pengetahuan bagi pembaca. Secara espistemis karya sastra harus berguna atau bermanfaat, misalnya karya sastra itu memiliki: (1) manfaat pendidikan, (2) manfaat kepekaan batin atau sosial, (3) manfaat menambah wawasan, dan (4) manfaat pengembangan kejiwaan atau kepribadian.
Untuk lebih jelasnya keempat manfaat yang bertolak pada ukuran epistemis itu berikut diberikan contoh sebuah puisi pendek “Kupinta Lagi” karya J.E. Tatengkeng.

KUPINTA LAGI

Hai pagi yang baru menjelang
Pulangkan imanku yang sudah hilang
Berikan daku Cinta dan Hasrat
Supaya aku boleh mendarat...

Kulihat terang ...
Meski tidak benderang...
Sehingga gelap,
Lambat laun ‘kan lenyap!

(J.E. Tatengkeng. 2000. Rindu Dendam. Jakarta: Pustaka Jaya)

Ada nilai keindahan yang terpancar dalam puisi “Kupinta Lagi”, yaitu keindahan seni merangkai kata atau menyusun bahasa. Susunan bunyi dan kata-katanya mampu menimbulkan irama yang merdu, nikmat didengar, lancar diucapkan, dan menarik untuk didendangkan. Manfaat estetis seperti itu mampu memberi hiburan, kepuasan, kenikmatan, dan kebahagiaan batin ketika karya itu dibaca atau didengarnya.
Mendidik artinya memelihara dan memberi latihan (ajaran) mengenai akhlak, budi pekerti, dan kecerdasan pikir. Manfaat pendidikan adalah memberi berbagai informasi tentang proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui pengajaran dan latihan. Melalui puisi “Kupinta Lagi”, pembaca mendapatkan ajaran tentang keimanan, budi pekerti, pendewasaan akhlak, dan moral agar selalu beriman kepada Tuhan. Cahaya iman itu ibarat matahari pagi yang memancarkan terangnya ke seluruh penjuru dunia. Mula-mula dunia ini gelap ditutup oleh kabut malam. Hadirnya cahaya matahari pagi, lambat laun kegelapan itu sirna berganti terang benderang. Demikian halnya dengan keimanan manusia, kabut gelap yang menutupi keimanan itu lambat laun juga akan lenyap dengan datangnya cahaya iman yang teguh kepada Tuhan.
Peka artinya mudah terasa, mudah tersentuh, mudah bergerak, tidak lalai, dan tajam menerima atau meneruskan pengaruh dari luar. Manfaat kepekaan batin atau sosial adalah upaya untuk selalu mengasah batin agar mudah tersentuh oleh hal-hal yang bersifat batiniah ataupun sosial. Melalui puisi “Kupinta Lagi” di atas kepekaan batin manusia akan mudah menerima sentuhan iman, manusia segera sadar betapa bermanfaatnya iman yang terang, iman yang menerima pencerahan. Setelah keimanannya segar, cerah, dan teguh, kemudian manusia mengembangkan kepekaan sosialnya, yaitu dengan cinta dan hasrat. Cinta manusia memberikan rasa kasih sayang kepada semua umat. Sementara, hasrat hidup manusia memberikan motivasi, dorongan-dorongan, untuk selalu berbuat baik terhadap sesama umat, menolong umat yang sengsara, dan ikut serta mengentaskan kemiskinan.
Wawasan artinya hasil mewawas, tinjauan, atau pandangan. Manfaat menambah wawasan adalah memberi tambahan informasi, pengetahuan, pengalaman hidup, dan pandangan-pandangan tentang kehidupan. Melalui puisi “Kupinta Lagi” seperti contoh di atas pembaca menjadi luas pengetahuannya tentang cinta dan hasrat hidup, kembalinya iman, dan terbuka mata hatinya terhadap masalah sekelilingnya. Setelah membaca dan memahami karya sastra seperti itu pembaca tidak lagi sempit pandangannya, tetapi bertambah luas dan jauh jangkauan wawasannnya. Dengan banyak membaca dan mengapresiasi karya sastra, seorang apresiator akan memiliki kekayaan ilmu dan pengetahuan, keluasan cara berpikir, dan banyak pengalaman-pengalaman hidup yang dapat dipetik hikmahnya.
Manfaat pengembangan kejiwaan atau kepribadian adalah mampu menghaluskan budi pekerti seorang apresiator. Dari banyak membaca karya sastra tentu banyak pula hal-hal tentang ajaran budi pekerti yang diperolehnya. Apabila seorang apresiator itu mau melaksankan pesan moral, ajaran budi pekerti, dan teladan-teladan kebajikan di dalam karya sastra tersebut, tentu mampu mengembangkan jiwanya dan membentuk budi pekerti yang saleh dan luhur. Seperti dicontohkan dalam puisi “Kupinta Lagi” karya J.E. Tatengkeng di atas, apa yang diminta oleh manusia itu bukan harta, bukan benda, bukan kekayaan, dan bukan pula kepangkatan, melainkan agar kembalinya keimanan yang pernah hilang. Jelas, di sini bukan gambaran manusia yang materialistis, melainkan seorang yang religiusitas. Hanya dengan kembalinya iman kepada diri manusia, segala sesuatunya hidup ini akan terasa lebih mudah, aman, tenteram, dan bahagia.
Tolok ukur normatif adalah ukuran karya sastra yang memperlihatkan norma-norma yang khas dalam karya sastra, misalnya sistem strata norma Roman Ingarden, seorang filsuf Polandia, yang menyatakan bahwa ada lima lapis dalam karya sastra, yaitu:
lapis suara (sound stratum) dasar timbulnya;
lapis arti (units of meaning), rangkaian fonem, kata, frase, dan kalimat dalam suara-suara itu dapat menimbulkan arti atau makna-makna tersendiri;
lapis objek yang dikemukakan pengarang, seperti latar, peristiwa, pelaku, dan dunia pengarang yang berupa cerita atau lukisan;
lapis “dunia” yang dipandang dari titik pandang tertentu yang tak perlu dinyatakan, tetapi terkandung di dalamnya (implied), misalnya suara derit pintu yang dibuka oleh seseorang, apabila pintu itu berderit dengan perlahan dan halus, akan timbul sugesti bahwa yang membuka pintu itu seorang wanita yang berwatak halus dan penuh kehati-hatian atau orang yang sabar; sebaliknya apabila derit pintu itu bersuara keras, “jedor!”, akan menimbulkan sugesti bahwa yang membuka pintu itu orang laki-laki yang berwatak kasar atau sedang marah; dan
lapis metafisis, berupa sifat-sifat yang mampu membimbulkan renungan yang sublim (mulia), yang tragis, mengerikan atau menakutkan, dan yang suci.

Tolok ukur normatif ini dikembangkan oleh Profesor Rachmat Djoko Pradopo dalam bukunya Pengkajian Puisi (1987:14--21), Prinsip-Prinsip Kritik Sastra (1994:55), dan Kritik Sastra Indonesia Modern (2002:64—71). Kritikus sastra yang lain tidak begitu tertarik dengan tolok ukur normatif ini. Pada umumnya kritikus lain lebih cenderung menggunakan tolok ukur struktural atau bentuk formal karya sastra. Tentu ini sangat bergantung pada pilihan dan selera kritikus.

4. Tolok Ukur Keaslian Ekspresi
Selain ketiga kriteria di atas, dalam kritik sastra juga ditemukan sistem norma atau tolok ukur keaslian ekspresi. Kriteria ini menuntut karya sastra harus asli, orisinal, dan sesuatu yang baru dan bahkan aneh-aneh (making it new, making it strange), seperti komentar Sapardi Djoko Damono dalam novel Saman karya Ayu Utami: “Dahsyat!.... memamerkan teknik komposisi yang–sepanjang pengetahuan saya–belum pernah dicoba pengarang lain di Indonesia, bahkan mungkin di negeri lain.” Jadi, penampilan sesuatu yang baru, yang lebih segar, yang lain daripada yang lainnya, dan menampilkan semangat yang berbeda dari yang sudah-sudah (inovasi), dianggap sebagai keaslian ekspresi. Ciri keaslian ekspresi juga ditunjukkan adanya kerumitan, ketegangan, dan keluasan (intricacy, tension, width), serta kesatuan atau kekomplekan (unity or complexity) makna yang dikandung karya sastra.
Padahal, dalam kritik intertekstualitas dinyatakan tidak ada suatu karya pun yang benar-benar asli. Keaslian di sini hanya ditunjukkan atas perbedaan pilihan tema, cerita, dan gaya ungkap dengan bahasa yang berbeda dari karya sastra yang sudah ada. Puisi-puisi “Celana” Joko Pinurbo, misalnya, juga dianggap sebagai karya yang menunjukkan keaslian ekspresi. Sebelum puisi-puisi “Celana” itu hadir (1998), tidak ditemukan adanya tema, cerita, dan gaya ungkap dengan bahasa khas seorang Joko Pinurbo. Atas kehadiran puisi-puisi semacam ini segeralah Joko meraih beberapa penghargaan, seperti Penghargaan Buku Puisi Pusat Kesenian Jakarta (2000), Hadiah Sastra Lontar (2001), Sih Award (2001), dan Penghargaan Sastra Pusat Bahasa (2002), serta dibacakan keliling ke sekolah-sekolah SLTA (SMU, SMK, dan Madrasah Aliah) di seluruh Indonesia dalam Program Sastrawan Bicara Siswa Bertanya (SBSB) majalah sastra Horison (1999–2004).

5. Tolok Ukur Tunggal, Benar, Baik, dan Indah
Dick Hartoko dalam bukunya Manusia dan Seni (Yogyakarta: Kanisius, 1984) mengusulkan satu kriteria penilaian karya sastra, yaitu dengan tolok ukur tunggal, benar, baik, dan indah. Suatu karya sastra harus mengandung nilai-nilai yang bersifat tunggal, benar, baik, dan indah. Tunggal adalah kriteria yang menunjukkan segala sesuatu itu bersifat kesatuan yang utuh, bulat, dan terpadu. Benar adalah sistem norma yang menunjukkan segala sesuatunya itu dapat diraih oleh logika dan mampu membayangkan atau mencerminkan peristiwa dalam kehidupan manusia. Baik adalah sistem norma yang menunjukkan segala sesuatu itu dapat mendorong untuk dilaksanakan atau memberi pedoman arah kebijaksanaan tertentu. Indah adalah sistem norma yang memberi gambaran keharmonisan, keselarasan, dan pesona yang mampu dirasakan, dinikmati, dan dihayati sebagai sesuatu yang bermakna dan berharga. Tolok ukur yang diajukan almarhum peter Dick ini pernah saya coba terapkan dalam penulisan skripsi S-1 di Fakultas Sastra Universitas Sebelas Maret (1986) terhadp puisi “Rakyat adalah Sumber Ilmu” karya W.S. Rendra.

6. Tolok Ukur Beradasarkan Paham Tertentu
Selanjutnya, dalam penilaian kritik sastra terdapat tiga paham atau aliran dalam penilaian yang menjadi ukuran dalam kritik sastra, yaitu
(1) relativisme,
(2) absolutisme, dan
(3) perspektivisme.

Penilaian relativisme adalah paham penilaian yang menghendaki “tidak adanya penilaian lagi”, atau penilaian yang dihubungkan dengan tempat dan zaman terbitnya karya sastra. Bila suatu karya sastra dianggap bernilai oleh suatu masyarakat pada suatu tempat dan zaman tertentu, maka karya sastra itu haruslah dianggap bernilai pula pada tempat atau zaman yang lain. Jadi, karya sastra ini tidak menghendaki penilaian ulang, peninjauan kembali, dan lain sebagainya.
Penilaian absolutisme adalah paham penilaian karya sastra yang mendasarkan pada paham, aliran, politik, moral, ataupun berdasar pada ukuran-ukuran tertentu yang sifatnya dogmatis dan berdasarkan pandangan yang sempit sehingga penilaiannya tidak berdasarkan pada hakikat karya itu sendiri atau tidak berdasarkan pada metode literer, misalnya penilaian sastra berdasarkan paham Marxis yang bersifat mutlak.
Penilaian perspektivisme adalah paham penilaian karya sastra dari berbagai sudut pandang, yaitu dengan jalan menunjukkan nilai-nilai karya sastra pada waktu terbitnya dan nilai-nilai karya sastra pada masa-masa berikutnya. Setiap karya sastra mengandung nilai keabadian dan kehistorisan. Nilai keabadian terletak pada pemeliharaan ciri-ciri khas yang dimiliki pada zamannya. Nilai historis merupakan proses perjalanan karya sastra yang telah melewati atau melampaui zaman tertentu yang dapat dirunut jejaknya, misalanya masa kesusastraan romantik, realisme, dan postmodernisme. Jadi, penilaian perspektif mengakui adanya suatu karya sastra yang dapat dibandingkan sepanjang masa, berkembang, berubah, dan penuh kemungkinan yang lain. Paham ini akhirnya berkembang menjadi pendekatan estetika resepsi atau resepsi sastra (tanggapan pembaca).
Rene Wellek dan Austin Warren dalam bukunya Theory of Literature (1956:145) menyimpulkan bahwa:

“Absolutisme dan relativisme harus disisihkan dengan suatu sintesis yang menyebabkan skala nilai itu dinamis. ‘Perspektivisme’ artinya proses pengenalan objek dari berbagai sudut pandang yang diberi batasan dan dikritik berganti-ganti. Struktur, tanda, dan nilai ialah tiga aspek dari soal yang sama dan tidak dapat dipisah-pisahakan.”

7. Tolok Ukur Psikologi Modern
Dalam menilai karya sastra harus dilihat hubungan antara sastrawan dengan karya sastranya, sebab karya sastra itu merupakan penjelmaan pengalaman jiwa sastrawan ke dalam suatu karya dengan mediaum bahasa. Apakah sastrawan berhasil atau tidak menjelmakan pengalaman jiwanya ke dalam bentuk kata-kata? Hal itu baru dapat dijawab dengan dalil J. Elema dalam bukunya Poetica. Dalil-dalil J. Elema dalam seni sastra itu adalah sebagai berikut. (1) Karya sastra mempunyai nilai seni apabila pengalaman jiwa yang menjadi dasarnya dapat dijelmakan ke dalam kata-kata. Nilai seni itu akan bertambah tinggi nilainya apabila pengalaman itu semakin lengkap.
(2) Pengalaman jiwa itu semakin tinggi nilainya apabila pengalaman itu semakin banyak, meliputi keutuhan jiwa.
(3) Pengalaman jiwa semakin tinggi nilainya apabila pengalaman itu semakin kuat.
(4) Pengalaman jiwa itu semakin tinggi nilainya apabila isi pengalaman itu semakin banyak, luas, dan jelas perinciannya.

Subagio Sastrowardojo lebih lanjut menjelaskan tentang dalil seni sastra menurut J. Elema itu dengan analisis ilmu jiwa modern. Berdasarkan analisis ilmu jiwa modern itu menerangkan bahwa jiwa manusia terdiri atas lima tingkatan, begitu juga pengalaman jiwa manusia itu juga terdiri atas lima tingkatan atau niveau.
Tingkatan pertama: niveau anorganis, adalah tingkatan jiwa yang terendah, sifatnya seperti benda mati, mempunyai ukuran, tinggi, rendah, panjang, pendek, dangkal, dalam, dapat diraba, didengar, dilihat, pendek kata dapat dindera. Apabila tingkatan pengalaman jiwa anorganis ini terjelma dalam karya sastra dapat berupa pola bunyi, bait, larik, kata, frase, kalimat, alinea, alur, latar, tokoh, majas, meta­fora, dan sebagainya yang pada umumnya berupa bentuk formal.
Tingkatan kedua: niveau vegetatif, adalah tingkatan jiwa seperti tumbuh-tumbuhan, seperti pohon menumbuhkan kuncup, berbunga, berbuah, dan gugur daun-daunnya atau buah-buah mudanya. Segala pergantian itu dapat menimbulkan suasana bermacam-macam, misalnya ketika musim semi atau berbunga dapat menimbulkan suasana romantis, menyenangkan, menggembirakan, cerah, dan bersuka ria. Sebaliknya, apabila terjadi musim gugur dapat menimbulkan suasana sedih, masgul, gusar, tertekan, dan putus asa. Apabila pengalaman jiwa vegetatif ini terjelma dalam karya sastra akan menimbulkan suasana sedih, gembira, romantis, sahdu, khitmad, dan sebagainya yang ditimbulkan oleh rangkaian kata-kata itu.
Tingkatan ketiga: niveau animal, adalah tingkatan jiwa seperti yang dicapai oleh binatang, yakni sudah ada nafsu-nafsu jasmaniah seperti makan, minum, tidur, iri, dengki, dan seksualitas. Apabila tingkatan jiwa animal ini terjelma dalam karya sastra akan berwujud seperti nafsu tokoh untuk melahap habis makanan dan minuman yang tersedia, bermalas-malasan, ingin tiduran, bercinta atau bermesra-mesraan, dan bahkan nafsu dendam untuk membunuh lawan atau tokoh lainnya.
Tingkatan keempat: niveau human, adalah tingkatan jiwa yang hanya dapat dicapai oleh manusia, seperti rasa kasih sayang kepada semua umat, rasa solidaritas antarkawan, saling membantu atau tolong-menolong, ikhlas kehilangan milikinya yang disayangi, jujur terhadap perkataan dan perbuatannya, menerima nasibnya dengan rasa bersyukur atau bertawakal, dan bergotong royong. Apabila tingkatan jiwa human ini terjelma dalam karya sastra dapat berupa perbuatan seorang tokoh menolong tokoh lain, kasih sayang seorang tokoh kepada tokoh lain, renungan-renungan batin, konflik kejiwaan, renungan moral, dan sebagainya. Pendek kata segala pengalaman yang hanya dapat dirasakan oleh manusia yang penuh suka dan duka.
Tingkatan kelima: niveau religius atau filosofis, adalah tingkatan jiwa yang tertinggi dan pengalaman jiwa ini tidak dialami oleh manusia dalam sehari-harinya. Pengalaman jiwa ini hanya dialami oleh manusia ketika sedang khusus melakukan kebaktian kepada Tuhan, bersembayang, berdoa, berzikir, atau renungan tentang hari akhir, pengalaman mistik, dan renungan menghayati hakikat hidup atau kema­tian. Apabila pengalaman jiwa ini terjelma dalam karya sastra akan terwujud sebagai renungan-renungan terhadap hakikat makna dan tujuan hidup, hal-hal yang transendental dalam kehidupan manusia, masalah maut, filsafat ketuhanan, dan lain sebagainya.

8. Tolok Ukur Menurut Luxemburg
Jan van Luxemburg et al. (1989:47–48) dalam bukunya Tentang Sastra (Jakarta: ILDEP dan Intermasa) menyatakan bahwa sutau penilaian tidak lepas dari interpretasi. Pilihan tentang metode interpretasi dan tolok ukur bergantung pada pendirian tentang sastra yang dianut. Adapun beberapa tolok ukur yang secara umum digunakan oleh kritikus adalah sebagai berikut.
Hampir selalu digunakan tolok ukur mengenai struktur. Suatu karya sastra dinilai berdasarkan rancang bangunnya atau sejauh mana keseluruham dan bagian-bagiannya merupakan suatu kesatuan.
Tolok ukur yang berdekatan ialah estetika. Karya sastra dinilai berdasarkan kenikmatan estetis yang dialami melalui rancang bangun dan bentuk sastranya. Kenikmatan ini bersifat aktif sehingga dituntut kreativitas pembaca.
Kualitas karya sastra dinilai berdasarkan wawasan yang diberikannya tentang pribadi, perasaan, atau niatan pengarang; disebut tolok ukur ekspresivitas.
Karya dinilai menurut gambarannya tentang kenyataan, wawasan tentang manusia, budaya, dan zaman; disebut tolok ukur realisme.
Suatu karya adalah baik apabila karya itu memberi wawasan baru, mem-perkaya pengetahuan, dan dapat memberi sumbangan untuk perubahan yang diperlukan dalam masyarakat; disebut tolok ukur kognitif; dan lebih dekat dengan realisme.
Kualitas karya dinilai menurut kadar kekuatannya untuk memungkinkan pembaca beridentifikasi dengan apa yang dikisahakan atau dikemukakan sebagai pendirian; disebut tolok ukur nilai rasa.
Suatu karya dapat dinilai menurut tolok ukur moral, yaitu sejauh mana karya itu mengemukakan sikap moral (yang dianggap benar).
Suatu karya dapat dinilai dengan tolok ukur yang berhubungan dengan tradisi dan pembaruan. Suatu karya sastra dapat dihagai sebagai karya pembaharu atau justru sebagai kelanjutan yang sesuai dengan tradisi yang pernah ada dari suatu ragam atau kurun waktu. Apabila yang dipilih adalah pembaharuan, itu berarti aktivitas pembaca sangat dipentingkan.

9. Tolok Ukur Ironi dan Pradoks
Para penganut New Criticism di negeri asalnya gemar menganalisis puisi hingga berkesimpulan sebuah karya sastra yang baik bercirikan paradoks atau ironi. Tolok ukur paradoks dan ironi ini dijadikan panduan menilai karya sastra, terutama puisi. Perhatikan contoh puisi “Pokok Kayu” karya Sapardi Djoko Damono berikut yang memiliki ciri paradoks dan ironi.

Pokok Kayu

"suara angin di rumpun bambu
dan suara kapak di pokok kayu,
adakah bedanya, Saudaraku?"

"jangan mengganggu," hardik seekor tempua
yang sedang mengerami telur-telurnya
di kusut rambut Nuh yang sangat purba.

(Sapardi Djoko Damono, 2000: 111. Ayat-Ayat Api. Pustaka Firdaus)

Sajak “Pokok Kayu” di atas mengandung paradoks atau ironi. Paradoks artinya ‘pernyataan yang seolah-olah bertentangan (berlawanan) dengan pendapat umum atau kebenaran, tetapi kenyataannya pernyataan itu mengandung kebenaran’ (KBBI, 2001:828). Sementara itu, ironi artinya:
‘kejadian atau situasi yang bertentangan dengan yang diharapkan atau yang seharusnya terjadi, tetapi sudah menjadi suratan takdir’;
‘majas dalam sastra yang menyatakan makna bertentangan dengan makna sesungguhnya, misalnya dengan mengemukakan makna yang berlawanan dengan makna yang sebenarnya dan ketidaksesuaian antara suasana yang diketengahkan dengan kenyataan yang mendasarinya’ (KBBI, 2001:443).

Judul puisi yang ditulis Sapardi Djoko Damono ini singkat dan padat, "Pokok Kayu". Kata pokok kayu dapat dipahami sebagai kata majemuk yang berarti 'segala tumbuhan yang berbatang keras dan besar' atau 'batang kayu dari pangkal ke atas'. Dapat juga kata pokok kayu dipahami maknanya sendiri-sendiri atau per kata, yaitu kata pokok artinya 'inti, utama, dasar, pangkal', dan kata kayu artinya 'pohon yang batangnya keras' atau 'bagian pohon yang batangnya keras'.
Secara pragmatik pokok kayu dimanfaatkan sebagai bahan bangunan untuk membuat perkakas rumah tangga, seperti kursi, meja, pintu, jendela, dan lain sebagainya. Dalam hubungannya dengan kisah Nabi Nuh, pokok kayu dipakai sebagai bahan dasar membuat bahtera, kapal atau perahu. Dilihat dari segi ilmu fisika, pokok kayu memiliki berat jenis yang lebih rendah daripada berat jenis air. Jika pokok kayu itu ditaruh ke dalam air, terlebih lautan atau sungai yang sedang banjir, pokok kayu tersebut akan mengapung dan tidak tenggelam. Penebangan kayu salah satunya dapat dibuat bahtera atau kapal untuk menyelamatkan Nabi Nuh. Namun, penebangan kayu itu juga dapat mengakibatkan banjir besar. Jadi, ada paradoks atau ironi, yang satu untuk keselamatan Nabi Nuh dan umatnya yang taat dan baik, dan yang satunya lagi timbul penderitaan akibat penebangan kayu sehingga terjadi banjir besar atau bencana air bah.
"Suara angin di rumpun bambu dan suara kapak di pokok kayu, adakah bedanya, Saudaraku?" Ada seseorang atau benda lain yang diinsankan bertanya kepada Saudaranya tentang perbedaan antara suara angin di rumpun bambu dan suara kapak di pokok kayu. Kedua-duanya memiliki kesamaan sifat, yaitu suara. Namun, keduanya juga memiliki perbedaan genetikanya. Suara angin lebih bersifat alami, berasal dari alam yang digerakkan oleh perubuhan suhu dan tekanan udara. Suara kapak lebih bersifat buatan manusia, berasal dari tenaga yang digerakkan oleh manusia untuk memotong atau membelah pohon atau batang kayu. Kapak itu sendiri merupakan buatan manusia. Pada zaman dahulu kapak terbuat dari batu sehingga disebut kapak batu. Zaman sekarang ini kapak terbuat dari logam, bermata tajam, dan bertangkai panjang. Nama lain kapak adalah beliung yang berfungsi sebagai alat penebang pohon atau membelah kayu.
Secara semiotis suara angin menyimbolkan keadaan yang bersifat alami dan lingkungan yang terjaga kelestariannya sedangkan suara kapak sebagai metafora perusak lingkungan. Manusia dengan kapaknya dapat membabat pepohonan atau menebangi pokok-pokok kayu di hutan dan sebagainya sehingga ketika turun hujan terjadi banjir. Di sini terjadi ironi antara yang selalu menjaga alam (“suara angin di rumpun bambu”) yang tak mau diganggu dengan penebangan kayu sebagai perusak lingkungan (“suara kapak di pokok kayu”).
"Jangan menganggu," hardik seekor tempua yang sedang mengerami telur-telurnya di kusut rambut Nuh yang sangat purba. Seekor tempua atau burung manyar, yaitu burung yang pandai menganyam sarangnya di suatu pohon besar dan tinggi. Burung manyar ini sedang mengerami telur-telurnya, suatu proses menjadikan keturunannya berkembang biak. Sarang burung ini bukan di pohon besar, tetapi di kusut rambut Nuh yang sangat purba. Tempua marah ketika mendengar percakapan saudaranya yang membicarakan perbedaan antara suara angin dan suara kapak. Percakapan itu dianggapnya berisik dan mengganggu ketenangan hidupnya. Jelas ini juga paradoks atau ironi, yaitu seekor burung saja dapat marah ketika lingkungannya dirusak orang lain atau saudaranya. Apalagi manusia seharusnya marah pula ketika lingkungan hidupnya dirusak oleh orang lain atau saudaranya.
Nabi Nuh dalam sajak ini secara fisik dapat hadir dan dapat pula tidak. Nabi Nuh dianggap hadir secara fisik dengan rambutnya yang kusut membiarkan seekor tempua bersarang di kepalanya yang sudah sangat tua, berumur ribuan tahun. Nabi Nuh ketika itu mungkin sedang bertapa seperti tokoh pewayangan, Begawan Palasara, yang bertapa selama bertahun-tahun sehingga membiarkan seekor burung bersarang dan bertelur di kepalanya. Kehadiran Nabi Nuh di sini sebagai alusio (pasemon) orang yang bijak (Begawan Palasara) yang mampu memahami bahasa binatang, dan mengerti tentang penderitaan makhluk lain. Selain itu, kedudukan Nuh sebagai nabi juga sebagai referensi yang mengingatkan peristiwa banjir besar dalam sejarah keimanan.
Secara fisik Nabi Nuh juga dapat dikatakan tidak hadir dalam puisi itu. Kehadiran yang secara real ada dalam sajak “Pokok Kayu” itu adalah rambut Nuh. Rambut milik Nabi Nuh yang telah berumur ribuan tahun itu dibuat sarang oleh seekor burung tempua yang jalinan simpul-simpulnya ruwet sehingga kusut. Biasanya seekor burung tempua membuat sarang dari helai daun yang panjang dan dirajutnya menjadi sarang. Namun, secara paradoks atau ironis helai daun itu sekarang tidak ada dan digantikan oleh helai rambut Nabi Nuh karena pokok-pokok kayu telah ditebangi. Lingkungan telah rusak oleh ulah manusia. Tempua yang sedang mengerami telur-telurnya tidak mau diganggu dengan suara-suara berisik. Kehadiran Nabi Nuh dalam sajak ini mengingatkan adanya peristiwa banjir besar, jika lingkungan tempat tinggal dirusak dan tidak dijaga kelestariannya.

10. Penutup
Masih banyak tolok ukur lain yang dapat dijadikan panduan untuk menilai atau mengevaluasi karya sastra, misalnya tolok ukur orientasi kritik sastra M.H. Abrams (objektif, pragmatik, mimetik, ekspresif), feminisme, psikoanalisis, sosiologis sastra, dan ergosentrik. Apa pun tolok ukur yang digunakan (dapat dipakai lebih dari satu tolok ukur), suatu penilaian harus didukung oleh alasan atau argumentasi sehingga dapat diterima. Nilai memang tidak dapat dibuktikan, tetapi apabila dengan menyatakan titik tolak tertentu, pandangan tentang sastra, dan ukuran nilai yang bertumpu pada pandangan tersebut, haruslah dikemukakan alasan-alasan atau argumen mengapa suatu teks dianggap bermutu dan mengapa teks lain dianggap kurang atau tidak bermutu. Jadi, dalam menilai suatu karya sastra perlu tolok ukur tertentu dengan mengemukakan alasan atau argumen yang jelas dan dapat diterima.


Daftar Pustaka

Abrams, M.H. 1980. The Mirror and The Lamp. Romantic Theory and The Critical
Tradition. London and New York: Oxford University Press.
Ali, Lukman (editor). 1978. Tentang Kritik Sastra: Sebuah Diskusi. Jakarta: Pusat
Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.
Djajanegara, Soenarjati. 2000. Kritik Sastra Feminis. Jakarta: Gramedia.
Esten, Mursal (editor). 1989. Menjelang Teori dan Kritik Susastra Indonesia yang
Relevan. Bandung: Angkasa.
Fang, Liaw Yock. 1970. Ikhtisar Kritik Sastra. Singapura: Pustaka Nasional.
Fokkema, D.W. dan Elrud Junne-Ibsch. 1998. Teori Sastra Abad Keduapuluh.
Terjemahan J. Praptadiharja. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Hardjana, Andre. 1981. Kritik Sastra Sebuah Pengantar. Jakarta: Gramedia.
Hawkes, Terence. 1978. Structuralism and Semiotics. London: Methuen & Co Ltd.
Jabrohim (editor). 2001. Metodologi Penelitian Sastra. Yogyakarta: Hanindita Graha
Widia dan Masyarakat Poetika-Yogyakarta.
Jassin, H.B. 1967. Kesusastraan Indonesia Modern dalam Kritik dan Esai I--IV. Jakarta:
Gunung Agung.
---------. 1983. Tifa Penyair dan Daerahnya. (Cetakan keenam) Jakarta: Gunung Agung.
K.S., Yudiono. 1986. Telaah Kritik Sastra. Bandung: Angkasa.
Luxemburg, Jan van et. al. 1984. Pengantar Ilmu Sastra: Terjemahan Dick Hartoko.
Jakarta: Gramedia.
---------. 1989. Tentang Sastra. Terjemahan Akhadiati Ikram. Jakarta: Intermasa-ILDEP.
Milner, Max. 1992. Freud dan Interpretasi Sastra. Terjemahan Apsanti Djokosuyatno
dkk. Jakarta: Intermasa.
Pradopo, Rachmat Djoko. 1987. Pengkajian Puisi. Yogyakarta: Gadjah Mada Uni-versity
Press.
---------. 1994. Prinsi-Prinsip Kritik Sastra. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
---------. 2002. Kritik Sastra Insdonesia Modern. Yogyakaryta: Gama Media.
---------. 2003. Beberapa Teori Sastra, Metode Kritik, dan Penerpannya. Cetakan kedua.
Cetakan pertama 1995. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Said, Edward W. 1983. The World, the text and the Critic. Cambridge Massachusetts:
Harvard University Perss.
Santosa, Puji. 1993a. Ancangan Semiotika dan Pengkajian Susastra. Bandung: Angkasa.
---------. dkk. 1993b. Citra Manusia dalam Drama Indonesia Modern 1920--1960. Jakarta:
Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.
---------. 1996. Pengetahuan dan Apresiasi Kesusastraan. Ende-Flores: Nusa Indah.
---------. 1998. “Analisis Struktur Sajak ‘Pembicaraan’ Karya Subagio Sastrowardojo”
dalam Pangsura Bilangan 6/Jilid 4, Januari–Juni 1998, hlm. 3–15.
---------. 1999a. “Perkembangan Soneta di Indonesia dan Jatidiri Bangsa” dalam
Pangsura Bilangan 9/Jilid 5, Julai–Desember 1999, hlm. 92–106.
---------. 1999b. “Kajian Asmaradana dalam Sastra Bandingan” dalam Bahasa dan Sastra
Nomor 3 Tahun XVII, 1999, hlm. 30–50.
---------. 2003. Bahtera Kandas di Bukit: Kajian Semiotika Sajak-Sajak Nuh. Solo: Tiga
Serangkai Pustaka Mandiri.
Segers, Rien T. 2001. Evaluasi Teks Sastra. Diterjemahkan oleh Suminto A. Sayuti dari
The Evaluation to Literary Texts. Yogyakarta: Adi Cita.
Selden, Raman. 1991. Panduan Pembaca Teori Sastra Masa Kini. Terjemahan Rachmat
Djoko Pradopo. Yogyakarta: Gadjah Mada Universiry Press.
Semi, Atar. 1984. Kritik Sastra. Bandung: Angkasa.
Teeuw, A. 1983. Membaca dan Menilai Sastra. Jakarta: Gramedia.
---------. 1984. Sastra dan Ilmu Sastra. Jakarta: Pustaka Jaya.
Tim Penyusun Kamus. 1988. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka dan
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Todorov, Tzvetan. 1985. Tata Sastra. Diindonesiakan oleh Okke K.S. Zaimar, Apsanti
Djokosuyatno, dan Talha Bachmid. Jakarta: ILDEP dan Jambatan.
Wellek, Rene and Austin Warren. 1989. Teori Kesusastraan. Terjemahan Melani
Budianta. Jakarta: Gramedia.

[]

Puji Santosa: Staf peneliti bidang Bahasa dan Sastra Indonesia dan Daerah pada Pusat Bahasa, Departemen Pendidikan Nasional. Selain itu, saat ini ia juga pengajar mata kuliah “Kritik Sastra” pada jurusan Sastra Indonesia dan Sastra Jepang di Fakultas Sastra Universitas Nasional Jakarta, mata kuliah “Bahasa Pemerintahan” pada Sekolah Tinggi Ilmu Pemerintahan Abdi Negara Jakarta, tutor “Keterampilan Dasar Menulis” dan “Materi dan Pembelajaran Bahasa Indonesia Sekolah Dasar” pada PGSD S-1 Universitas Terbuka, instruktur/fasilitator “Penyuntingan Bahasa/Ragam Bahasa Karya Ilmiah” pada Pusat Dokumentasi dan Informasi Ilmiah, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (PDII-LIPI), dosen Bahasa Pemerintahan pada Sekolah Tinggi Ilmu Pemerintahan Abdi Negara, Jakarta, serta peneliti utama pada Pusat Pengembangan dan Pelindungan Bahasa, Badan Bahasa, Kementrian Pendidikan Nasiional.

Sumber https://www.facebook.com/home.php?sk=group_201454343215496&view=doc&id=203883342972596